Tech

Air India “P-Gate”: CEO Air India mengatakan 4 awak kabin, satu pilot mengeluarkan peringatan

BaBeMOI

CEO Air India milik Tata, Campbell Wilson, mengatakan pada hari Sabtu bahwa maskapai mengeluarkan peringatan pertunjukan kepada empat awak kabin dan seorang pilot setelah seorang mengencingi wanita tua lainnya dalam penerbangan dari New York pada bulan November. Sambil meminta maaf atas insiden yang menguntungkan itu, Wilson mengatakan lima karyawan telah dikeluarkan dari daftar untuk penyelidikan lebih lanjut. Maskapai tersebut mengatakan sedang meninjau kebijakannya dalam menyajikan alkohol dalam penerbangan.

Dalam sebuah pernyataan, Wilson, yang juga CEO Air India, mengatakan: “Air India sangat prihatin dengan insiden dalam penerbangan yang diderita karena tindakan tercela penumpang mereka di pesawat AI102 kami yang beroperasi antara New York.” dan Delhi pada 26 November 2022.

“Empat awak kabin dan satu pilot telah dikeluarkan pemberitahuan penyebab dan membatalkan investigasi yang tertunda. Investigasi internal apakah lain membuat kesalahan dalam aspek-aspek termasuk layanan alkohol dalam penerbangan, penanganan kecelakaan, Keluhan masih didaftarkan di pesawat, CEO Air India kata Campbell Wilson dalam sebuah pernyataan.

Menyusul reaksi balik atas insiden urin, yang terjadi pada November 2022, maskapai mengatakan telah memulai berbagai langkah dalam upaya untuk memperkuat dan meningkatkan cara menangani insiden semacam itu di masa mendatang.

CEO, dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu, mengatakan mereka sedang meninjau jumlah internal” yang ditunjuk oleh Direktorat Jenderal Perhubungan , yang bertugas menilai insiden, sehingga kasus dapat dievaluasi dan keputusan diambil lebih tepat waktu.

Wilson: “Untuk meningkatkan kekokohan proses pelaporan insiden warisannya, yang saat ini berbasis kertas dan manual, Air India menandatangani surat persetujuan pada Desember 2022 untuk memberi lisensi kepada penyedia perangkat lunak manajemen insiden terdepan di pasar, Coruson. dikatakan. Dia menambahkan bahwa maskapai juga menggunakan iPad untuk pilot dan awak kabin senior. “Bila digunakan bersama-sama, awak kapal dapat memasukkan laporan perjalanan dan insiden secara , yang kemudian secara cepat dan otomatis dikirim ke pihak terkait, termasuk, jika perlu, regulator,” imbuhnya.

Terdakwa oleh Polisi Delhi dari pada Jumat malam. Dia dikatakan telah melarikan diri dan polisi telah mengeluarkan pemberitahuan untuk melacaknya.

Mishra di bawah KUHP India bagian 294 (perbuatan cabul di tempat umum), 354 (serangan kriminal atau pemaksaan terhadap seorang wanita dengan maksud untuk melanggar kesopanannya), 509 (perkataan, isyarat atau tindakan dengan maksud untuk menghina kesopanan seorang wanita) dan 510 (Kelakuan buruk di depan umum oleh orang yang mabuk) serta sesuai dengan peraturan pesawat.

Misha, yang berada di penerbangan New York-Delhi Air India pada 26 November, diduga membuka ritsleting celananya dan mengencingi seorang wanita tua di kelas bisnis. Dia kemudian mengatakan dia meminta maaf kepada wanita itu dan memintanya untuk tidak melaporkan masalah tersebut ke polisi, dengan mengatakan itu akan mempengaruhi istri dan anaknya.

Awal pekan ini, Air India mengajukan pengaduan ke polisi, mengatakan bahwa karena “tidak ada kebakaran atau pertengkaran lain” dan “menghormati keinginan penumpang wanita”, kru memutuskan untuk melakukan penerbangan setelah mendarat. memohon hukum. Mishra dilarang terbang selama 30 hari, tetapi itu memicu kemarahan di media sosial, di mana pengguna mengatakan itu tidak cukup.

Air India telah menghadapi kritik, termasuk dari Direktorat Jenderal Perhubungan Udara (DGCA), atas penanganannya atas insiden tersebut pada bulan November. Direktorat Jenderal Perhubungan Udara telah mengeluarkan pemberitahuan penyebab kepada pejabat Air India dan awak kabin penerbangan New York-Delhi, menanyakan mengapa tindakan tidak boleh diambil terhadap mereka karena “kelalaian tugas” selama penyelidikan atas “PiGate” 26 November kejadian.

Regulator penerbangan menambahkan bahwa perilaku Air India tampaknya “tidak profesional” dan tampaknya peraturan tentang penanganan penumpang yang nakal tidak diikuti.

#Air #India #PGate #CEO #Air #India #mengatakan #awak #kabin #satu #pilot #mengeluarkan #peringatan

Read Also

Tinggalkan komentar