Tech

Arus masuk reksa dana turun 43% di bulan Juli

BaBeMOI

Reksa dana menarik Rs 8.898 crore pada bulan Juli, turun 43 persen dari bulan sebelumnya, karena pasar terus berfluktuasi di tengah kekhawatiran atas dan kenaikan suku bunga.

Selama 17 bulan berturut-turut, reksa dana melihat arus masuk di bulan Juli.

Arus masuk bersih lebih rendah pada bulan Juli dibandingkan dengan Rs 15.495 crore pada bulan Juni, Rs 18.529 crore pada bulan Mei dan Rs 15.890 crore pada bulan April, menurut data yang dirilis oleh Asosiasi Reksa Dana (Amfi) pada hari Senin.

Skema ekuitas telah melihat arus masuk bersih sejak Maret 2021. Skema ini telah melihat arus keluar selama delapan bulan dari Juli 2020 hingga Februari 2021, menimbulkan kerugian Rs 46.791 crore.

Kavita Krishnan, analis riset senior di Morningstar India mengatakan, “Pasar tetap bergejolak karena kekhawatiran tentang tren inflasi terus meningkat. Siklus kenaikan suku bunga RBI dan ekspektasi untuk kenaikan lebih lanjut pada bulan Agustus kemungkinan akan mengarah pada sikap hati-hati oleh para investor.”

Nitin Rao, kepala produk dan penawaran di Epsilon Moneymart, mengatakan pelemahan rupee dan yang dimulai di Eropa Tengah awal tahun ini dan gejolak terbaru di Selat Taiwan adalah faktor lain yang meredam arus masuk.

Juli tampaknya menjadi bulan ketika investor memangkas sebagian dari keuntungan mereka karena pasar naik. Penjualan ekuitas bersih telah turun tajam dan momentum telah melambat selama beberapa bulan terakhir karena pasar telah terkoreksi, tetapi Juli adalah penurunan tajam, dengan pengecualian angka SIP. Akhil Chaturvedi, kepala keuangan Motilal Oswal AMC, mengatakan, “Kami mungkin melihat penjualan bersih negatif nyata di bulan Juli.”

Semua kategori bersih tinggi menerima arus masuk bersih pada bulan Juli dengan kategori kapitalisasi kecil menjadi penerima manfaat terbesar dengan arus masuk bersih Rs 1.780 crore. Ini diikuti oleh dana Flexi Cap yang melihat infus bersih Rs 1.381 crore. Selain itu, dana kapitalisasi makro, dana kapitalisasi makro, dan dana kapitalisasi menengah masing-masing memiliki arus masuk bersih lebih dari Rs 1.000 crore.

“Arus masuk ke reksa dana tetap pada tingkat yang sangat sehat selama berbulan-bulan dan kami berharap tren itu terus berlanjut. Seperti biasa, akan pasang surut,” kata Rajiv Shastri, dan direktur pelaksana, NJ AMC.

Arus masuk melalui Rencana Investasi Sistematis (SIP) bulan lalu adalah Rs 12.140 crore dibandingkan Rs 12.276 crore pada bulan Juni. Selain itu, jumlah akun SIP mencapai angka tertinggi sepanjang masa sebesar 5,61 crore pada bulan Juli.

CEO Amfi NS Venkatesh mengatakan kontribusi SIP bulanan yang berkelanjutan lebih dari Rs 12.000 crore akan reksa dana sebagai jalan investasi pilihan.

Dia menambahkan bahwa arus positif di hampir semua kategori skema reksa dana kecuali dana campuran berada dalam kondisi yang baik karena pemulihan ekonomi meningkat selama beberapa kuartal ke depan.

Selain ekuitas, reksa dana utang melihat arus masuk Rs 4.930 crore bulan lalu setelah menyaksikan arus keluar bersih Rs 92.247 crore pada bulan Juni.

Namun, dana yang diperdagangkan di bursa (ETFs) mengalami arus keluar bersih Rs 457 crore pada bulan Juli, sangat kontras dengan arus masuk bersih Rs 135 crore bulan lalu.

Secara keseluruhan, reksa dana mencatat arus masuk bersih Rs 23.605 crore di bulan Juli dibandingkan dengan arus keluar bersih Rs 69.853 crore di bulan Juni. Hal ini terutama disebabkan oleh tingkat pelunasan reksa dana utang yang lebih tinggi.

Arus masuk ini aset industri yang dikelola (AUM) menjadi Rs 37,75 lakh crore pada akhir Juli dari Rs 35,64 lakh crore pada akhir Juni.

#Arus #masuk #reksa #dana #turun #bulan #Juli

Read Also

Tags

Tinggalkan komentar