Tech

Iran mengeksekusi seorang Inggris-Iran yang dituduh melakukan spionase, Inggris mengutuk tindakan “barbar”.

BaBeMOI

Iran telah mengeksekusi seorang Inggris-Iran yang pernah menjadi wakil menteri pertahanan negara itu setelah menentang tuntutan untuk pembebasannya setelah dijatuhi hukuman mati karena menjadi mata-mata Inggris, pengadilan negara itu mengumumkan pada hari Sabtu.

Inggris yang mengumumkan kasus Alireza Akbari dengan motivasi politik dan menuntut pembebasannya mengutuk eksekusi tersebut. Akbari, 61 tahun, ditangkap pada 2019.

Perdana Menteri Rishi Sunak menyebutnya “tindakan kejam dan pengecut oleh rezim barbar yang tidak menghormati hak asasi manusia rakyatnya sendiri”.

Kantor berita Meezan, pengadilan Iran melaporkan eksekusi ini tanpa menyebutkan waktu terjadinya. Jumat malam, Menteri Luar Negeri Inggris James Cleverly mengatakan Iran seharusnya tidak mengikuti keputusan itu—sebuah seruan yang digaungkan oleh Washington.

Tampaknya eksekusi ini memberi lebih pada Iran yang tegang dengan Barat; Hubungan memburuk sejak pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 terhenti dan ketika Teheran melancarkan tindakan keras yang mematikan terhadap pengunjuk rasa tahun lalu.

Dalam file audio yang diyakini milik Akbari dan ditayangkan oleh BBC Farsi pada hari , dia mengatakan bahwa dia mengakui kejahatan yang tidak dilakukannya setelah penyiksaan ekstensif.

Mizan mengumumkan: Alireza Akbari, yang dijatuhi hukuman mati atas tuduhan korupsi di dunia dan tindakan ekstensif terhadap keamanan internal dan eksternal negara melalui spionase untuk dinas intelijen pemerintah Inggris, dieksekusi.

Laporan Mizan menuduh Akbari menerima 1.805.000 euro, 265.000 pound, dan 50.000 dolar untuk spionase.

Sonak mengatakan di Twitter bahwa dia “terkejut dengan eksekusi”. Dengan cerdas mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa itu “tidak tertandingi”. Kami akan memanggil Kuasa Usaha Iran untuk menyatakan rasa muak kami dengan tindakan Iran.

Pernyataan Inggris tentang kasus ini menjawab tuduhan Iran bahwa Akbari adalah mata-mata Inggris.
Media pemerintah Iran, yang menggambarkan Akbari sebagai mata-mata super, merilis sebuah video pada hari Kamis yang menunjukkan bahwa dia terlibat dalam pembunuhan Mohsen Fakhrizadeh tahun 2020, ilmuwan nuklir Iran, yang terbunuh dalam serangan di luar Teheran. Waktu Israel

Dalam video tersebut, Akbari tidak mengaku terlibat dalam pembunuhan tersebut, namun mengatakan bahwa seorang agen Inggris meminta informasi tentang Fakhrizadeh.

Media pemerintah Iran sering menyiarkan dugaan pengakuan tersangka dalam kasus tuduhan politik.

Reuters tidak dapat memastikan keaslian video dan audio dari media pemerintah tersebut serta kapan dan di mana rekaman itu direkam.

Akbari adalah sekutu dekat Ali Shamkhani, sekretaris Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran saat ini, yang menjadi menteri pertahanan dari 1997 hingga 2005, ketika Akbari menjadi wakilnya dalam pemerintahan reformis Mohammad Khatami.

Dia bertempur dalam perang Iran-Irak pada 1980-an sebagai anggota Korps Pengawal Revolusi Islam.

Ini adalah kasus eksekusi yang jarang terjadi terhadap seorang pejabat atau mantan pejabat senior oleh Republik Islam. Salah satu kasus terakhir adalah pada tahun 1984, ketika Bahram Afzali, komandan Angkatan Laut Iran, dieksekusi atas tuduhan mata-mata Uni Soviet.

“3500 jam penyiksaan”

Hubungan London-Teheran, yang mencerminkan memburuknya hubungan Iran dengan Barat, telah memburuk dalam beberapa bulan terakhir dengan terhentinya upaya untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir, di mana Inggris menjadi salah satu pihak.

Inggris juga mengkritik tindakan keras Republik Islam terhadap protes anti-pemerintah yang dimulai dengan kematian seorang wanita muda Kurdi Iran dalam tahanan pada bulan September.

Sebagai bagian dari represi ini, Iran telah mengeluarkan puluhan hukuman mati, setidaknya empat orang telah dieksekusi.
Inggris secara aktif mempertimbangkan untuk memberikan kepada Pengawal Revolusi Iran sebagai organisasi teroris tetapi belum mencapai keputusan akhir, kata Menteri Luar Negeri Inggris pada hari Kamis.

Dalam file audio yang disiarkan oleh BBC Farsi, Akbari mengatakan bahwa dia membuat pengakuan palsu karena disiksa.

“Dengan lebih dari 3.500 jam penyiksaan, obat-obatan psikedelik dan metode tekanan fisiologis dan psikologis, mereka mengambil surat wasiat saya dan membawa saya ke ambang kegilaan… dan memaksa saya untuk membuat pengakuan palsu di bawah todongan senjata dan ancaman pembunuhan,” dia kata kata.

Sebuah laporan televisi pemerintah Iran yang ditayangkan pada hari Sabtu – rincian Reuters tidak dapat dikonfirmasi secara independen – mengatakan dia ditangkap pada tahun 2008 atas tuduhan spionase dan kemudian dibebaskan dengan dan negara itu.
Pada 2009, ia pergi ke Austria dengan dalih berobat, lalu ke dan terakhir ke Inggris.

Mehdi Baradar Akbari mengatakan dalam sebuah wawancara yang ditayangkan pada hari Jumat dengan BBC Farsi bahwa dia kembali ke Iran pada tahun 2019 atas undangan Shamkhani.

#Iran #mengeksekusi #seorang #InggrisIran #yang #dituduh #melakukan #spionase #Inggris #mengutuk #tindakan #barbar

Read Also

Tinggalkan komentar