Tech

‘Langkah Selanjutnya untuk AI’: ChatGPT Menyelesaikan Ujian Perizinan Medis AS dan Ujian MBA Wharton

BaBeMOI

AI berbasis teks ChatGPT telah menggemparkan dunia. Dalam terobosan baru, chatbot kecerdasan buatan telah berhasil lulus Ujian Perizinan Medis Amerika Serikat (USMLE), sebuah studi baru menunjukkan.

USMLE menilai kemampuan dokter untuk menerapkan pengetahuan, konsep, dan prinsip, dan untuk menunjukkan keterampilan mendasar yang berpusat pada pasien, yang penting dalam kesehatan dan penyakit serta membentuk dasar perawatan pasien yang aman dan . Ini terdiri dari tiga ujian: Langkah 1, Langkah 2CK, dan Langkah 3.

Penelitian yang dipublikasikan di repositori medis medRxiv menunjukkan bahwa “ChatGPT dilakukan pada atau hampir lulus pada ketiga ujian tanpa pelatihan atau penguatan khusus. Selain itu, ChatGPT menunjukkan tingkat konsistensi dan wawasan yang tinggi dalam interpretasinya.” “

Hasil ini menunjukkan bahwa model bahasa skala besar mungkin memiliki potensi untuk membantu pendidikan kedokteran dan berpotensi pengambilan keputusan klinis.

Sebelum bergabung dengan ChatGPT, dipastikan bahwa “ jawaban, deskripsi, atau konten terkait yang diindeks oleh Google”.

Kasus lain yang menarik dari alat kecerdasan buatan telah muncul di mana ia dapat lulus ujian MBA yang dirancang oleh seorang profesor Wharton dari University of Pennsylvania.

Tes tersebut adalah mata kuliah Manajemen yang merupakan mata kuliah inti MBA.

Menurut India Today, sang profesor, Christian Trevisch, menulis dalam sebuah makalah bahwa ChatGPT menerima nilai B ke B pada ujian, menambahkan bahwa ini “memiliki implikasi penting untuk pendidikan sekolah bisnis.” Guru besar itu juga mengatakan bahwa ada kebutuhan untuk meninjau kebijakan ujian, desain kurikulum, dan pengajaran.

ChatGPT, alat AI yang dikembangkan oleh OpenAI, dengan mendapatkan popularitas di India dan di seluruh dunia.

Baru-baru ini, Gautam Adani, orang terkaya keempat di dunia dengan kekayaan bersih $120 miliar dalam Bloomberg Billionaires Index, mengatakan dia kecanduan ChatGPT.

Dia turun ke untuk berbagi bahwa dia telah “kecanduan” ChatGPT sejak dia mulai menggunakan AI chatbot.

Microsoft baru-baru ini mengumumkan fase ketiga dari kemitraan jangka panjangnya dengan OpenAI melalui investasi multi-miliar selama bertahun-tahun untuk kemajuan AI guna memastikan manfaat dibagikan secara luas kepada dunia.

Baca Juga: Berkomitmen Manipulasi Saham Selama Dekade, Penipuan Akuntansi: Laporan Hindenburg

#Langkah #Selanjutnya #untuk #ChatGPT #Menyelesaikan #Ujian #Perizinan #Medis #dan #Ujian #MBA #Wharton

Read Also

Tinggalkan komentar