Tech

PVR sangat mengandalkan ‘Pathaan’, rilis Bollywood lainnya. Dikatakan 75 hingga 80 persen kasus pra-pandemi telah kembali

BaBeMOI

Setelah serangkaian rilisan beranggaran besar seperti Laal Singh Chaddha, Cirkus, Ram Setu, Vikram Vedha, Bhediya gagal membawa penonton kembali ke bioskop, PVR jaringan multipleks terbesar di India percaya bahwa konten dan harga bukanlah masalahnya. sebesar kelihatannya, 75-% orang kita sudah kembali dari tingkat pra-pandemi. Ini jelas masalah konten. “Kami menjual Avatar dengan rata-rata Rs 300 dan itu adalah salah satu hit box office terbesar di negara ini.”

Bijli sangat fokus pada rilis Bollywood mendatang seperti Shah Rukh Khan-starrer Pathaan, yang rilis pada 25 Januari, Karthik Aryan's Prince, yang rilis pada awal Februari, dan Ranbir Kapoor-starrer Tu Jhoothi ​​​​Main Makkaar, yang segera rilis. disaring, itu berinvestasi. Maret ini, judul-judul Bollywood ini terlihat menjanjikan. Lalu ada nama-nama besar Hollywood seperti Ant-Man, Magic Mike, The Last Dance, 65, dll yang kami andalkan. “Sementara kakinya kembali, kami ingin mereka kembali 100 persen dan lebih.”

Tahun lalu pada 27 Maret, PVR dan Inox Leisure mengumumkan merger mereka. Perusahaan mengharapkan formalitas yang tersisa akan selesai pada akhir tahun keuangan ini. Setelah digabungkan, itu akan memiliki total 1.600 layar. Operator multipleks bertujuan untuk meluncurkan 1.000 layar pada akhir FY24 dan pada hari Senin mencapai 900 layar. “Kami berada di jalur ekspansi. Kami memastikan bahwa area yang kurang terlayani memiliki multipleks. Idenya adalah untuk pasar di mana kami tidak hadir dan di pasar di mana kami hadir dan masih ada potensi pertumbuhan.

Perusahaan berfokus pada kota-kota kecil dan kota-kota kecil untuk pengembangan. Kami baru saja membuka layar di dan kami belum memiliki kompleks di sana selama 25 tahun terakhir. Tahun ini kami membuka di tempat-tempat kecil seperti Patiala yang berjalan sangat baik. Kami melihat Vasa yang merupakan pinggiran kota yang tidak terlayani, Hubli, Jamnagar, Bikaner, Ajmer dll karena tempat-tempat ini tidak memiliki multipleks dan umumnya memiliki pilihan hiburan yang sangat terbatas.

Dia menambahkan bahwa penting bagi setiap bisnis yang berhadapan dengan untuk berada di kota-kota kecil. “Estimasi pertumbuhannya 20-30% dari kota-kota kecil dan ada banyak potensi dari kota-kota besar di India Selatan seperti Chennai dan Bengaluru, karena shooting index di sana sangat tinggi,” ujarnya.

Bejley mengakui bahwa selera konsumen telah berevolusi. “Apakah selera konsumen telah berubah atau tidak, itu adalah sesuatu yang tidak dapat kami buktikan. Ada banyak konten di OTT dan tentunya konsumen telah berkembang jauh lebih banyak, mereka mengonsumsi konten yang jauh lebih baik – apakah itu di bioskop atau OTT karena mereka terpapar dengan konten berkualitas tinggi. .

Namun, tambahnya, keragaman konten yang ditawarkan di bioskop membuat mereka tetap bertahan. Tahun lalu Anda memiliki Brahmastra yang merupakan film mitologi yang penuh dengan VFX, selamat Bhool Bhulaiya yang merupakan komedi horor dan kemudian ada Drishyam 2 yang memiliki penceritaan yang . Kami masih belum tahu mana yang berhasil dan mana yang tidak. Kami mengalirkan semua konten dan berharap semuanya berjalan dengan baik.

Baca juga: Aturan SC bioskop bisa menetapkan syarat dan minuman di dalam gedung

Baca Juga: Dibutuhkan 2-3 kuartal lagi untuk langkah kaki di multipleks untuk kembali ke level sebelum Covid: PVR

#PVR #sangat #mengandalkan #Pathaan #rilis #Bollywood #lainnya #Dikatakan #hingga #persen #kasus #prapandemi #telah #kembali

Read Also

Tinggalkan komentar