Tech

Salah satu pendiri Twitter meninggalkan Twitter setelah pengambilalihan Elon Musk dan bergabung dengan saingannya Mastodon

BaBeMOI

Salah satu pendiri Twitter, Biz Stone, tidak senang dengan situs media sosial tersebut. mengatakan telah mempermainkan gagasan pindah ke Mastodon sejak Elon Musk mengambil alih . Twitter didirikan oleh Jack , Noah Glass, Biz Stone, dan Evan Williams pada Maret 2006. Namun, Twitter diakuisisi oleh Elon Musk dalam kesepakatan senilai $44 miliar. Stone mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa dia tidak begitu senang dengan platform seperti dulu.

tidak tahu apakah saya melakukan sesuatu yang salah atau apa, tapi pengalaman saya di Twitter tidak terlalu bagus. Saya tidak tahu apakah orang yang saya ikuti berhenti men- atau apa yang terjadi,” kata Stone. Bloomberg Stone juga menyatakan telah berurusan dengan Mastodon, pesaing Twitter. Dia mengkritik praktik Musk di masa lalu, secara terbuka mengkritik salah satu tweetnya yang berjudul “The Twitter Files.”

Dalam salah satu tweetnya, Stone berkata tentang Musk: “Dia bukan orang yang serius. Dia melakukan hal-hal untuk olahraga yang memiliki konsekuensi serius bagi orang-orang nyata.” Salah satu pendiri Twitter lainnya, Eve Williams, juga telah pindah ke Mastodon,” kata Williams kepada Bloomberg. Dia juga menambahkan bahwa inovasi di media sosial menderita karena “platform utama memiliki efek jaringan yang terlalu kuat untuk ide-ide baru mencapai . Sekarang “Kita berada pada titik di mana orang secara aktif mencari alternatif. Itu mengasyikkan.”

Mastodon melihat peningkatan pengguna setelah Twitter Mask mengambil alih. Platform dari 300.000 pengguna menjadi 2,5 juta antara Oktober dan November tahun lalu. Mastodon baru-baru ini semakin populer, dari sekitar 300.000 pengguna aktif bulanan menjadi 2,5 juta pengguna antara Oktober dan November, dengan lebih banyak jurnalis, tokoh politik, penulis, aktor, dan organisasi yang masuk.” katanya dalam posting blog.

Pada catatan terkait, karyawan Twitter menghadapi masa sulit di posisi mereka. Menurut laporan, karyawan yang di kantor Singapura terpaksa meninggalkan gedung perkantoran setelah Musk tidak mampu membayar sewa kantor. Kepala teknologi Casey Newton melaporkan bahwa karyawan yang bekerja di kantor Twitter Singapura dipaksa keluar dari gedung oleh tuan tanah mereka. “Saya diberi tahu bahwa karyawan Twitter baru saja keluar dari kantor Singapura – Kantor Pusat Asia Pasifik – karena tidak membayar sewa. Tuan tanah mengeluarkan karyawan,” cuit Newton.

#Salah #satu #pendiri #Twitter #meninggalkan #Twitter #setelah #pengambilalihan #Elon #Musk #dan #bergabung #dengan #saingannya #Mastodon

Read Also

Tinggalkan komentar