Tech

93% CEO India berencana memotong biaya operasional, tanpa memotong jumlah karyawan atau gaji: Survei

BaBeMOI

Di tengah meningkatnya risiko geopolitik, sebagian besar CEO India yang disurvei mengindikasikan bahwa mereka memangkas atau berencana memangkas , meskipun mereka lebih optimis tentang prospek ekonomi negara mereka daripada rekan global mereka.

Namun, sebagian besar perusahaan tidak memiliki rencana untuk memangkas jumlah karyawan atau gaji, menurut CEO global tahunan yang dirilis oleh konsultan raksasa PwC pada hari pertama Forum Ekonomi Dunia.

Survei tersebut juga menemukan bahwa sekitar empat dari sepuluh CEO (40 persen responden global dan 41 persen responden India) diperkirakan tidak akan layak secara ekonomi dalam 10 tahun ke depan jika mereka melanjutkan jalur mereka saat ini.

Juga, sekitar 78% CEO India, 73% CEO global, dan 69% CEO percaya bahwa akan melambat selama 12 bulan ke depan. Namun survei tersebut juga menunjukkan bahwa meskipun prospek global suram, para eksekutif India optimis terhadap pertumbuhan ekonomi negara tersebut. Lebih dari lima dari sepuluh CEO (57 persen) optimis tentang ekonomi India selama 12 bulan ke depan.

Sebagai perbandingan, hanya 37% CEO Asia Pasifik dan 29% CEO global yang memperkirakan pertumbuhan ekonomi di negara atau wilayah mereka akan meningkat selama 12 bulan ke depan.

PwC juga mengatakan titik api geopolitik mendorong CEO untuk mengganggu rencana kerja mereka. Ditanya tindakan apa, jika ada, yang akan diambil perusahaan mereka dalam 12 bulan ke depan karena konflik di Eropa, 67 persen eksekutif India mengatakan mereka sedang menyesuaikan rantai pasokan mereka.

Selain itu, 59 persen menekankan bahwa mereka melakukan diversifikasi produk dan layanan. 50 persen menekankan bahwa mereka akan meningkatkan investasi dalam keamanan siber dan privasi data, dan 48 persen berbicara tentang menyesuaikan kehadiran mereka di pasar saat ini dan/atau memperluas ke pasar baru.

“Menanggapi lingkungan saat ini, 93 persen CEO India (dibandingkan dengan 85 persen CEO global dan 81 persen CEO Asia Pasifik) mengatakan bahwa mereka memangkas atau berencana memangkas biaya,” kata laporan survei tersebut.

Survei dilakukan terhadap 4.410 CEO dari 105 negara dan wilayah, termasuk 68 CEO dari India, antara Oktober dan November 2022.

Ancaman utama yang diidentifikasi oleh CEO India selama 12 bulan ke depan termasuk inflasi, ketidakstabilan ekonomi , perubahan iklim, dan konflik geopolitik. Hampir 60 persen orang India mengatakan bahwa mereka saat ini sedang menginovasi produk atau proses baru yang ramah iklim.

Pemotongan biaya tinggi dalam daftar prioritas di mana-mana, dengan sekitar 93% CEO India mengatakan mereka memotong, telah memotong, atau berencana memotong biaya operasi dan meningkatkan pertumbuhan pendapatan untuk memitigasi tantangan dan volatilitas ekonomi.

Namun, sekitar 85 persen mengatakan mereka tidak akan mengurangi tenaga kerja mereka, dan 96 persen mengatakan mereka tidak memiliki rencana untuk memotong kompensasi, menunjukkan tekad mereka untuk mempertahankan bakat.

Terlepas dari bukti global, inflasi yang terus-menerus tinggi dan dampak dari konflik di Eropa di seluruh dunia, prospek pertumbuhan ekonomi India sebagian besar positif.

Sementara ekonomi India mungkin menunjukkan pertumbuhan yang lebih lambat pada tahun 2022 dibandingkan dengan tahun 2021, India akan tetap menjadi salah satu ekonomi utama dengan pertumbuhan tercepat di dunia karena permintaan domestiknya yang kuat, menurut Bank Dunia.

Bank Dunia juga menaikkan perkiraan 2022 23 untuk India menjadi 6,9% dari 6,5% (pada Oktober 2022), sementara dalam laporan terbarunya sedikit menaikkan perkiraannya menjadi 6,%. Keuangan Saat Ini, yang menghubungkan hal yang sama dengan .

#CEO #India #berencana #memotong #biaya #operasional #tanpa #memotong #jumlah #karyawan #atau #gaji #Survei

Read Also

Tinggalkan komentar