Tech

Bagaimana Mukesh Ambani bersiap untuk mengalahkan Coke dan Pepsi di kandang sendiri

BaBeMOI

Jika enam tahun terakhir telah ditandai dengan pertempuran sengit untuk mendominasi pasar telekomunikasi negara antara Reliance multi-miliarder Mukesh Ambani dan mantan pemimpin seperti Airtel, Vodafone, dan Idea Cellular, 2023 pasti akan menjadi lagu baru. Kali ini, fokusnya telah bergeser ke pasar minuman ringan negara senilai Rs 68.000 crore – sebagian besar didominasi oleh dua raksasa Amerika – Coca-Cola dan PepsiCo.

Reliance Consumer Products Ltd. (RCPL), entitas yang baru diluncurkan dari konglomerat yang berkantor pusat di Mumbai, dipersenjatai dengan merek dan produk utama selain dari kekuatan distribusi dan pasokan Reliance untuk pertempuran berikutnya.

Sebagai permulaan, Reliance baru-baru ini meluncurkan merek ikonik – merek yang diluncurkan pada tahun 1970-an untuk mengisi kekosongan yang diciptakan oleh keluarnya Coca-Cola dari India. Ironisnya, masuknya Coca-Cola disertai dengan pertempuran sengit untuk pangsa pasar dengan saingan berat PepsiCo di awal 1990-an, yang menyebabkan penurunan dan kepunahan yang terakhir.

Namun, sekarang telah menjadi lingkaran penuh ketika Reliance membeli merek tersebut dari Pure Drinks Group yang berbasis di Delhi dengan harga Rs 22 crore beberapa bulan yang lalu – hanya untuk mengadu domba dengan Coke dan PepsiCo. . Saat ini tersedia di seluruh gerai ritel Reliance Group – minuman cola dijual dengan diskon yang signifikan dibandingkan dengan penawaran saingan Amerika Reliance. Misalnya, di Jio Mart – e-grocery andalan Reliance – sebotol Campa Cola 2 liter dihargai Rs 49 dibandingkan Rs 70 untuk sebotol Coca-Cola 1,75 liter, Rs 66 untuk sebotol 2,25 liter Pepsi-Cola.

Untuk menarik konsumen non-cola, Reliance telah mengambil 50% saham di Sosyo Hajoori Beverages yang berkantor pusat di , yang menawarkan lebih dari 100 rasa minuman ringan di bawah hampir 12 merek termasuk Sosyo, Kashmira, Lemee. , Ginlim, Runner, jual. Dan . Menurut Isha Ambani, kepala eksekutif Reliance Retail Ventures Limited, manajemen Reliance yakin bahwa “pengetahuan, wawasan konsumen, dan kekuatan distribusi ritel mereka akan membantu mempercepat momentum pertumbuhan Sosyo”.

Selain itu, untuk membangun tim kepemimpinan yang kuat yang dapat memberikan keunggulan pemimpin pasar lama dalam menyeduh ‘pertempuran cola', Reliance telah mengikat T Krishnakumar – mantan kepala Coca-Cola India dan Asia Barat Daya. Seorang veteran Coca-Cola, KK (sebutan Coke di industri ini) telah berperan penting dalam operasi pembotolan dan distribusi Coca-Cola selama bertahun-tahun. Dengan keberhasilan pengelolaan perusahaan pembotolan domestik grup – India Coca-Cola Beverages (HCCB) – keahlian KK di pasar minuman ringan tidak tertandingi saat ini.

Baca Juga: Putra bungsu Mukesh Ambani, Anant Ambani, menikah dengan pengusaha Radhika. Ruka selesai!

Tapi satu pertanyaan aneh adalah tentang keseluruhan strategi Reliance terhadap bisnis minuman.

Menurut Abneesh Roy, chief executive officer di broker domestik terkemuka Nuvama Institutional Equities, akuisisi Reliance baru-baru ini, seperti Sosyo, di ruang minuman ringan berpotensi negatif bagi pemain terkemuka seperti Varun Beverages (yang menangani operasi pembotolan) untuk Pepsi. Ko) dan Coca-Cola.

“Langkah baru-baru ini dengan jelas menunjukkan bahwa Reliance Consumer telah mengidentifikasi minuman sebagai fokus utama bisnis -nya,” kata Roy.

Roy juga menunjukkan bahwa Reliance memainkan strategi dua arah: 1) merek lama tetapi tidak aktif, Campa Cola, yang tidak hanya memiliki potensi jangka panjang tetapi juga memiliki banyak nilai penarikan, sehingga membuat Reliance menghabiskan banyak uang untuk itu. . Periklanan, menciptakan infrastruktur ritel dan distribusi dalam hal pendingin 2) Akuisisi pemain regional yang ada, penyedia rantai pasokan, yang beroperasi di ruang yang sama untuk mendapatkan akses ke kemampuan distribusi, merek, dan manufaktur.

“Reliance sedang membangun jaringan distribusi ritel khusus untuk portofolio merek konsumennya yang berkembang pesat, termasuk merek barang konsumen kemasan Independence. Reliance juga sedang dalam pembicaraan untuk mengakuisisi Garden, Lahori Zeera dan Bindu Beverages. Selain itu, keahlian Sosyo dalam formulasi dapat dimanfaatkan untuk menciptakan proposisi nilai yang unik untuk portofolio produk dan konsumen.”

Baca Juga: Kemitraan Jio dengan Manchester City: Berikut adalah kesepakatan Jio penting lainnya

Baca Juga: ‘Mukesh bhai adalah teman saya, saya sangat menghormatinya': memuji RIL.

#Bagaimana #Mukesh #Ambani #bersiap #untuk #mengalahkan #Coke #dan #Pepsi #kandang #sendiri

Read Also

Tinggalkan komentar