Tech

‘Bekerja demi uang dan terus maju’: PHK Google, Microsoft, dan Amazon meninggalkan karyawan yang kecewa

BaBeMOI

Google, Amazon, Microsoft, dan Meta pernah menjadi tempat teraman untuk bekerja, tetapi sekarang tidak lagi. Google Alphabet melakukan PHK terbesar dalam sejarahnya, dan Microsoft mengumumkan akan memberhentikan 10.000 karyawan pada 2023. Bersama-sama mereka telah memberhentikan hampir 50.000 karyawan. Mark Zuckerberg, pemilik Facebook, Instagram, dan WhatsApp, memberhentikan lebih dari 11.000 karyawan pada November tahun lalu.

PHK oleh raksasa teknologi ini mengejutkan karyawan karena berbagai alasan — seperti bagaimana mereka dipecat dan kurangnya rasa hormat terhadap loyalitas. Banyak juga yang marah pada Google karena memberhentikan orang meskipun laba bersih $17 miliar pada kuartal September. Karyawan yang di-PHK yang kesal dengan PHK mengatakan dewan harus memecat CEO .

Beberapa karyawan yang dipecat telah mengabdi di perusahaan selama 20 tahun. Ketika menerima apa yang menimpa mereka, ada perdebatan tentang apakah orang harus merasa setia kepada perusahaan tempat mereka bekerja jika, bagaimanapun juga, perusahaan kejam dalam memotong biaya.Tidak, itu sudah dimulai.

Seorang karyawan bekerja di Microsoft selama 21 tahun dan di Google selama 16 tahun, kata Ankur Keshrwani, seorang insinyur perangkat lunak Walmart. “Jika karyawan yang loyal ini dapat dipecat pada saat itu juga tanpa pemberitahuan, jangan menilai loyalitas berdasarkan perputaran mereka di masa lalu. Ketika sebuah perusahaan tidak menghargai loyalitas, mengapa karyawan harus loyal? Setuju?” katanya di LinkedIn aja.

Suraz G, seorang insinyur data, melangkah lebih jauh dan menyarankan bahwa semua karyawan harus peduli tentang uang sekarang. “Bahkan setelah menghabiskan 20 tahun di Google, banyak karyawan yang dipecat. Itu seumur seseorang. Apa lelucon loyalitas terbaik,” katanya. “Pelajaran yang didapat: perusahaan bukanlah rumah Anda dan Anda tidak pernah menjadi bagian dari keluarga. Berhenti mengagungkan budaya perusahaan. Bekerjalah demi uang dan lanjutkan (sic).”

Banyak karyawan yang di-PHK terkejut dengan PHK ini karena mereka tidak pernah berpikir bahwa Google akan membuat keputusan seperti itu karena pertumbuhan dan stabilitas.

Sehari setelah berita itu diumumkan, Pulkit Pahwa, chief program officer Google, berkata: “Kemarin adalah hari yang tidak terduga untuk mengetahui bahwa teman dan kolega yang telah bekerja sama dengan Anda selama bertahun-tahun telah dipecat.” Dia juga mengatakan bahwa seperti perusahaan teknologi lainnya, karyawan takut hal itu datang, “tetapi mereka mengabaikannya, berpikir, ‘Tidak, Google tidak akan melakukan itu,' tetapi mereka melakukannya.”

Spesialis SDM Anusha Bayarapu mengatakan sayangnya dia adalah salah satu dari 12.000 karyawan yang di-PHK. Dia mengatakan itu sangat mengecewakan bagi semua orang karena itu adalah kejutan yang tiba-tiba.

Google juga memecat seorang karyawan yang sedang hamil delapan bulan. Kabar pemecatan Catherine, yang hampir melihat bayinya dalam seminggu dan ingin cuti, mengejutkan. “Namun, saat saya memeriksa ponsel saya, hati saya hancur,” tulisnya di LinkedIn.

Justin Moore, direktur teknik Google, menghabiskan 16,5 tahun di Google. Dia dipecat pada jam 3 pagi melalui penonaktifan akun otomatis. Dia tidak menerima komunikasi lebih lanjut. “Itu hanya menjadikan pekerjaan bukan hidup Anda, dan pemberi kerja – terutama yang besar, yang tidak berwajah seperti Google – menganggap Anda 100% . Hidup, bukan bekerja,” katanya dalam sebuah postingan.

Momita Mukherjee, direktur akuisisi bakat di Talent500, mengatakan bahwa dia telah lama berhubungan dengan Microsoft dan selalu bangga dengan kepemimpinan, manajemen, dan kecakapan teknis mereka. Tapi, katanya, perusahaan memusnahkannya dengan 10.000 PHK massal.

Dalam postingan mendetail, dia bertanya apa arti stabilitas saat ini jika raksasa TI global seperti Microsoft, Amazon Web (AWS), dan Google tidak dapat mengatasi badai resesi dan memecat karyawan mereka seperti daun kering yang mereka pekerjakan. Setelah 7-11 putaran wawancara, berbagai dukungan dan pelatihan.

“Apa yang akan Anda tulis sebagai ‘EVP' saat Anda merencanakan perekrutan berikutnya? Menurut Anda, apakah membayar lebih dari sekadar perusahaan jasa akan cukup menarik bagi bakat sekarang? Karena kami telah melihat bahwa Anda pasti tidak bisa bertahan selamanya.” Terus bayar gaji itu,” tanyanya—sebuah pertanyaan yang jelas-jelas ditujukan kepada para pemimpin senior.

Tonton juga: Microsoft, Google, Spotify: PHK massal di raksasa teknologi

Baca Juga: Sundar Pichai Klarifikasi: yang kehilangan pekerjaan merasa PHK tidak berdasarkan kinerja.

Tonton Juga: Nominasi Oscar 2023: Naatu Naatu, All That Breathes, Nominasi Kantung Pembisik Gajah

Baca juga: Google, Microsoft, Amazon: 5 Alasan Perusahaan Teknologi Besar Memberhentikan Karyawannya

#Bekerja #demi #uang #dan #terus #maju #PHK #Google #Microsoft #dan #Amazon # #karyawan #yang #kecewa

Read Also

Tinggalkan komentar