Tech

Bombay HC mengesampingkan keputusan manajer bank untuk membatalkan obligasi Tier 1 Tambahan (AT-1).

BaBeMOI

Tinggi Bombay pada hari Jumat mengesampingkan keputusan Ya Bank pada 14 Maret 2020 untuk menghapus obligasi Tingkat 1 Tambahan (AT-1), mencatat bahwa direktur tidak memiliki yurisdiksi untuk mengambil keputusan semacam itu.

Ya, bank telah menghapus obligasi AT-1 senilai Rs 8.415 crore sebagai dari bailout pada Maret 2020.

Bangku divisi Ketua SV Gangapurwala dan Hakim SM Modak menyampaikan keputusannya pada hari Jumat serangkaian petisi yang menantang keputusan tersebut.

Dalam putusannya, pengadilan menyatakan bahwa rencana restrukturisasi final Yes Bank yang dikeluarkan oleh Reserve Bank of tidak eksklusif untuk pengurangan/keluar obligasi AT-1.

“Skema akhir yang disetujui pemerintah pusat tidak memuat klausul atau ketentuan penulisan obligasi AT-1,” kata pengadilan.

Pengadilan juga mengundang saran dan keberatan ketika RBI menyiapkan rancangan rencana untuk menyusun kembali bank dan tampaknya para pemohon keberatan dengan pengenceran obligasi AT-1 bahkan menyarankan konversi mereka menjadi saham. .

“Tampaknya dengan mengingat keberatan tersebut, Reserve Bank telah membuat beberapa amandemen dalam rancangan rencana. Itu telah menghapus klausul pengurangan surat utang AT-1,” kata HC.

“Manajer tidak dapat mengambil keputusan kebijakan seperti itu untuk menghapus obligasi AT-1. RBI juga tidak mengizinkan dia untuk melakukannya. Rencana restrukturisasi terakhir juga tidak memungkinkan manajer untuk menghapus obligasi AT-1. Sepertinya. Setelah restrukturisasi bank pada 13 Maret 2020, pengurus melampaui kewenangan dan kewenangannya dalam melepas obligasi AT-1.”

HC, dalam perintahnya, mencatat bahwa pengadilan tidak akan ke aspek apakah diperlukan pembatalan obligasi AT-1 karena masalah tersebut bersifat finansial.

“Kami tidak masuk ke dalam diskusi apakah AT-1 dapat dikonversi menjadi saham atau apakah dapat ditulis secara pro rata. Pengadilan tidak memiliki keahlian untuk melakukannya,” kata keputusan tersebut. .

Pengadilan ini hanya akan mempertimbangkan apakah putusan diikuti dan apakah Administrator berwenang untuk menulis surat AT-1 dalam fakta dan keadaan kasus ini.

Pengadilan mencatat bahwa pada Mei 2012, RBI telah mengeluarkan surat edaran asli yang mengatur prosedur penulisan dan/atau penanganan obligasi AT-1.

Namun, bangku tetap di tempatnya selama enam minggu.

Petisi tersebut juga meminta arahan terhadap National Securities Depositories Limited dan Central Depository untuk mengambil tindakan tersebut untuk membalik efek dari setiap pembukuan, catatan, catatan, penghapusan, pembatalan atau tindakan lain yang mungkin diambil atas masalah yang dituduhkan. Keputusan untuk menghapus kertas tambahan dari baris pertama.

#Bombay #mengesampingkan #keputusan #manajer #bank #untuk #membatalkan #obligasi #Tier #Tambahan #AT1

Read Also

Tinggalkan komentar