Tech

Center meminta Twitter, YouTube untuk menghapus tautan yang membagikan dokumenter BBC yang mengkritik PM Modi: sumber

BaBeMOI

Pusat telah meminta Twitter dan YouTube untuk memblokir tautan ke film yang diduga mengkritik masa jabatan Perdana Menteri Narendra sebagai menteri utama selama 2002, kata sumber pemerintah kepada India Today pada hari Sabtu.

Kementerian Informasi dan Penyiaran (I&B) telah meminta dua sosial untuk mengizinkan berbagi atau menonton film dokumenter berjudul “India: Pertanyaan Modi”. Instruksi tersebut dikeluarkan oleh Menteri Informasi dan Penyiaran Apoorva Chandra menggunakan kekuatan darurat berdasarkan Aturan Teknologi Informasi, 2021.

Pada hari Jumat, juru bicara Kementerian Luar Negeri Arindam Bagchi menggambarkan akses ke serial BBC dua bagian sebagai “propaganda yang dirancang untuk memajukan narasi tertentu yang didiskreditkan”. Setelah itu, Kementerian I&B memberi tahu Twitter untuk menghapus lebih dari 50 tweet di film dokumenter tersebut. Banyak tweet dan video YouTube dari film dokumenter ini tidak lagi muncul di situs web microblogging dan berbagi video.

Sebelumnya, Center mengkritik film dokumenter tersebut, menyebutnya sebagai “karya propaganda yang dirancang untuk mempromosikan narasi yang tidak valid”. Film dokumenter BBC yang dibagikan di media sosial mempertanyakan kepemimpinan Perdana Menteri Narendra Modi selama kerusuhan Gujarat tahun 2002. Perdana Menteri Modi adalah Ketua Menteri Gujarat ketika kerusuhan komunal pecah setelah pembakaran kereta api di Godhra pada tahun 2002.

Tidak hanya Kementerian I&B, tetapi juga para pejabat dan Luar Negeri mengatakan bahwa setelah meninjau film dokumenter dengan cermat, mereka menyadari bahwa tujuan dari film dokumenter tersebut adalah untuk melemahkan otoritas dan kredibilitas Mahkamah Agung. dan menciptakan perpecahan di antara masyarakat India.

Pada Sabtu pagi, Anggota Parlemen Trinamool Derek O'Brien mengklaim dalam sebuah tweet bahwa tweetnya tentang sebuah film dokumenter yang “mengekspos” sikap Perdana Menteri Modi terhadap minoritas selama kerusuhan telah dihapus oleh Twitter.

O'Brien memposting utas Twitter panjang berjudul Penyensoran, mengatakan tweetnya dihapus perintah pemerintah India.

“Sensor. Twitter India menghapus tweet saya di #BBC Documentary, mendapat ribuan penayangan. Film dokumenter BBC berdurasi 1 jam menunjukkan bagaimana PM Narendra Modi membenci minoritas,” tuduh pemimpin TMC itu.

Pada hari Jumat, Perdana Menteri Rishi Sunak menolak mengomentari film dokumenter tersebut ketika ditanya oleh rekannya, anggota parlemen kelahiran Pakistan Imran Hussain, tentang komentarnya terhadap film dokumenter tersebut. Tanpa mengomentari serial tersebut, Sonak mengatakan dia tidak setuju dengan “karakter” rekannya dari India di Parlemen Inggris.

“Posisi pemerintah Inggris dalam hal ini sudah jelas dan sudah berlangsung lama dan tidak berubah, tetapi kami tidak mentolerir pelecehan,” kata Sunak, yang dilantik sebagai perdana menteri Inggris pada Oktober, kepada parlemen Inggris. “Itu muncul di mana-mana, tapi saya tidak yakin apakah saya setuju sama sekali dengan karakter yang dikemukakan oleh pria terhormat itu.”

#Center #meminta #Twitter #YouTube #untuk #menghapus #tautan #yang #membagikan #dokumenter #BBC #yang #mengkritik #Modi #sumber

Read Also

Tinggalkan komentar