Tech

Dokter mengumumkan ancaman “Manja Cina”, dua pasien yang terluka menjalani operasi penyelamatan jiwa

BaBeMOI

Dokter di sebuah rumah sakit swasta terkemuka di sini pada hari Jumat mengangkat potensi ancaman yang ditimbulkan oleh ‘manjai Cina' – benang kaca yang terutama digunakan untuk menerbangkan layang-layang – ke publik, saat meninjau kasus dua pasien wanita yang baru-baru ini menjalani operasi penyelamatan jiwa. Mereka menunjukkan bahwa mereka telah mengambilnya. Setelah secara sengaja menimbulkan luka parah di jalanan.

Salah satu dari dua pasien, Vidyavathi, 61, sedang mengendarai kendaraan roda dua di Delhi Timur ketika dia tiba-tiba merasakan benang di lehernya. Luka yang diakibatkannya sedalam seolah-olah “tenggorokannya telah dipotong dengan pisau.”

Dia dan pasien lainnya, Usha Rajan (54), keduanya berbagi pengalaman dalam konferensi pers yang diselenggarakan di sini oleh Max Hospital, Patparganj, yang dipimpin oleh Dr Manoj K Johar, yang memimpin tim yang merawat mereka, bertindak, bersama dengan beberapa orang. ditujukan. Seorang juru bicara rumah sakit mengatakan bahwa dokter lain.

Pejabat rumah sakit mengatakan bahwa selain menyoroti ancaman “perkosaan Cina” terhadap kehidupan dan tubuh, mereka juga menyoroti dugaan “penjualan sembarangan, meskipun dilarang”.

Dokter mengatakan Vidyati sedang mengendarai kendaraan roda dua ketika dia merasakan benang di lehernya dan saat berikutnya dia merasakan “sakit disertai pendarahan yang banyak”.

“Beberapa orang yang lewat dan polisi datang membantunya. Dia dibawa ke rumah sakit terdekat, di mana dia didiagnosis dengan cedera leher dalam yang parah dan disarankan untuk dipindahkan ke rumah sakit spesialis. Dia kemudian dipindahkan ke Max Super. Spesialis dibawa masuk. Rumah Sakit, Pathparganj,” kata rumah sakit itu kemudian dalam sebuah pernyataan.

Dia memiliki luka yang dalam di tenggorokannya. Karena kehilangan banyak darah, kondisi pasien kritis. Lehernya rusak parah sehingga dia membutuhkan operasi darurat segera. Operasi plastik dengan perbaikan neurovaskular dan otot dan kemudian penutupan anatomi leher berhasil dilakukan. Dr Johar, senior dan kepala departemen bedah plastik di rumah sakit, mengatakan dia masih dalam pemulihan fisik, tetapi akan memakan waktu lama untuk pulih secara mental.

Menurut para dokter, meski sudah sembuh, Vidyavati masih takut akan terulangnya insiden tersebut dan meminta pihak berwenang terkait untuk memastikan bahwa larangan penjualan “wanita Cina” ditegakkan.

Ini adalah kesalahpahaman umum tentang “Manjai Cina”. Sebaliknya, benang, serat stapel, benang buatan tangan, dll., diimpor. Rumah sakit mengatakan dalam pernyataannya: “Penggunaan tali nilon, atau monofilamen plastik yang terdiri dari tali pancing beruntai tunggal yang dilapisi dengan bubuk kaca, bukan benang katun tradisional, telah mengubah menerbangkan layang-layang, yang dulunya merupakan olahraga yang tidak berbahaya, menjadi “sosialisasi”. ancaman.” Adalah. .

Meskipun benang ini dibuat secara lokal, benang transparan berwarna terang, yang biasa disebut sebagai “Manjai Cina”, tidak terlalu menonjol.

Dalam banyak kasus, korban tersebut terkejut dengan cedera ini dan karena kehilangan kendali, jatuh dengan kecepatan tinggi atau bertabrakan dengan kendaraan lain, sehingga membahayakan tidak hanya nyawa mereka sendiri tetapi juga orang lain. . Setelah laporan serupa pada tahun 2016, pemerintah melarang penggunaan tersebut, kata Johar, mengklaim bahwa “sekarang penggunaannya telah meningkat lagi.”

Menceritakan kisah pasiennya, Rajan, dokter mengatakan bahwa dia dirawat di rumah sakit dengan “cedera di kaki kanannya karena sayatan tajam di jari kaki”.

Dia sedang menyeberang jalan ketika seutas layang-layang tersangkut di kakinya, benar-benar memutuskan tendon (otot yang menghubungkan kaki bagian bawah ke tulang tumit) dan mengeluarkan banyak darah. Menurut dokter, dia juga harus menjalani operasi rekonstruktif.

Dr. Kausar Shah, wakil senior dan kepala Rumah Sakit Max Patparganj, mengatakan: Kedua kasus ini terbukti dari ancaman bahwa “Manje” diproduksi secara ilegal. Peningkatan kasus sekitar Januari dan Agustus setiap tahun menimbulkan kekhawatiran serius tentang penjualan mereka meskipun ada larangan. Kami juga mendengar tentang kerusakan parah yang ditimbulkannya pada hewan liar. Sebagai masyarakat, kita perlu menyadari bahaya mematikan yang dapat ditimbulkan oleh “manjas” ini dan segera berhenti menggunakannya. Saya juga ingin meminta otoritas terkait untuk menegakkan larangan ini lebih ketat.

Konferensi pers dan sharing studi kasus dua pasien yang menjalani operasi bulan terakhir digelar pada malam HUT ke-76 Esteghlal.

Di India, menerbangkan layang-layang adalah kegiatan rekreasi yang populer dan puncaknya selama festival Makar Sankranti (14 Januari) dan Hari Kemerdekaan (), kata pernyataan itu.

Dia melanjutkan: Pada periode ini, cedera yang disebabkan oleh benang layang-layang adalah salah satu penyebab utama kematian dan kematian di India, dan untuk mencegah cedera dan kematian tersebut, pihak berwenang harus berurusan dengan produsen atau menghentikan impor barang-barang tersebut. .dan memutus rantai perdagangan. ” kata Anin.

Pada tahun 2020, seorang putra mantan pemain kriket terlibat dalam serupa ketika ia menerima “cedera parah” saat bersepeda pagi, kata pejabat rumah sakit.

#Dokter #mengumumkan #ancaman #Manja #Cina #dua #pasien #yang #terluka #menjalani #operasi #penyelamatan #jiwa

Read Also

Tinggalkan komentar