Tech

Eksklusif: Hidrogen hijau sekarang menjadi proyek nasional, kata Menteri Perminyakan Hardeep Puri

BaBeMOI

Beberapa hari setelah India mengumumkan misi hidrogen hijau nasional, Menteri Perminyakan dan Gas Alam Hardeep Singh Puri mengatakan negara itu harus muncul sebagai pusat komoditas global dengan beralih ke sumber energi yang lebih bersih.

India akan muncul sebagai pusat hidrogen hijau global. Target 5 juta metrik ton (MMT) per tahun yang kami tetapkan, saya yakin 100 persen, sangat konservatif, baik dari segi produksi untuk India maupun dari segi yang telah dilakukan dalam memajukan hidrogen hijau. Adalah. Hal itu diungkapkan Menkeu saat berinteraksi secara dengan Business Today selama perayaan Tahun Baru di kediamannya di New Delhi, Senin.

Ia menambahkan, keberhasilan green hydrogen tergantung pada beberapa faktor seperti kemampuan produsen menghasilkan permintaan dan kapasitas untuk merespon permintaan tersebut melalui produksi dan konsumsi. diproduksi dan dikonsumsi. Di kilang kami yang Anda hadapi di sini bukanlah ide yang waktunya telah tiba, tetapi ide yang sudah menjadi proyek nasional.”

Dia menunjukkan bahwa pemerintah berusaha menciptakan lingkungan yang memungkinkan dengan mengalokasikan lebih dari Rs 19.000 crore untuk berbagai insentif, termasuk pembangunan mesin elektrolisis. “ sektor swasta telah menghubungi setiap kemungkinan produsen elektrolisis di dunia. Ada tiga teknologi secara umum, state, polymer-electrolyte membrane (PEM) dan alkaline. Saya tidak tahu teknologi mana yang pada akhirnya akan bekerja paling baik. Tapi mereka semua ada di sini.”

Mengacu pada pertemuan tahun 2017 dengan Menteri Energi AS saat itu Grace Buchanek setelah dia menjadi anggota baru Kabinet Persatuan, dia mengatakan dia membuat permintaan yang tidak biasa “satu, untuk satu, untuk satu.”

Ketika saya memintanya untuk menjelaskan lebih lanjut, dia mengatakan satu kilo hidrogen hijau selama sepuluh tahun seharga satu dolar. Ini membuat saya menghubungi perusahaan minyak saya. Saya bertanya kepada mereka berapa banyak mereka bisa menurunkan harga menjadi $1.

Dia mengatakan bahwa sama seperti perusahaan energi terbarukan India telah berhasil menurunkan harga tenaga surya dari 30 sen menjadi sen, sektor hidrogen hijau juga akan melihat banyak solusi inovatif.

Pada tanggal 5 Januari, Menteri Tenaga dan Energi Baru dan Terbarukan Raj Kumar Singh juga telah memperkirakan bahwa negara tersebut akan melampaui target 5 MMT yang telah ditetapkan untuk tahun 2030, sambil menguraikan peta jalan untuk fase pertama misi tersebut.

Kurangnya internasional terhadap impor minyak Rusia

Menanggapi pertanyaan tentang dugaan tekanan terhadap impor minyak India dari Rusia setelah konflik di Ukraina, dia mengatakan bahwa negara itu tidak pernah terbuka untuk pun dan sekarang lebih terbuka dengan pemerintah Narendra Modi sebagai pusat kekuasaan.

Menyebut spekulasi ini dari sebagian media barat, dia berkata: “Jika India berhenti membeli minyak Rusia, India harus membelinya dari tempat lain.” Dan harga akan naik. Jadi adalah kepentingan terbaik semua orang untuk mendekati pertanyaan tentang ketersediaan ini dan seterusnya dengan rasa realisme.”

Ia menegaskan, negara telah beranjak dari masa ketika hanya 5 negara yang memasok hingga 9 juta barel minyak per hari.

Kami telah dapat menunjukkan bahwa kami memiliki pasar yang jelas, kami memiliki banyak konsumsi yang diketahui dan kami akan menggunakan kemampuan kami untuk mengimpor dari sumber termurah. Kami telah mengubah jumlah negara tempat kami mengimpor minyak dari 27 negara menjadi 39 negara.

Dia menambahkan bahwa negara membeli minyak dari setiap produsen yang menawarkan kesepakatan terbaik.

Baca Juga: Menteri Tenaga Kerja Sebut: India Akan Lampaui Target Produksi Hidrogen Hijau, Menjadi Produsen Terkemuka Dunia

Baca Juga: Kabinet menyetujui Misi Hidrogen Hijau Nasional dengan biaya Rs 19.744 crore.

#Eksklusif #Hidrogen #hijau #sekarang #menjadi #proyek #nasional #kata #Menteri #Perminyakan #Hardeep #Puri

Read Also

Tinggalkan komentar