Tech

Google, Microsoft, Amazon: 5 alasan memecat karyawan perusahaan teknologi besar

BaBeMOI

Raksasa teknologi Silicon Valley Google, Microsoft, Amazon, Meta, Twitter, Salesforce, Cisco, Snap, dan lainnya telah secara kolektif memberhentikan lebih dari 100.000 pekerja dalam beberapa bulan terakhir, dan banyak yang percaya lebih banyak PHK masih akan datang. Tetapi mengapa perusahaan teknologi terbesar di dunia merumahkan , dan berapa banyak pekerjaan lain yang akan terpengaruh?

Pekerjaan covid yang berlebihan

Pandemi COVID-19 telah menyebabkan perusahaan teknologi mempekerjakan lebih banyak orang karena kebutuhan produk berkembang dalam semalam di dunia yang terkunci.

Misalnya, selama pandemi, Google membuat perubahan cepat pada platform konferensi video Google Meet untuk mengakomodasi lebih banyak peserta, perubahan serupa dilakukan oleh Meta pada produk konferensi video WhatsApp-nya. Perubahan yang begitu cepat membutuhkan tenaga terampil termasuk manajer produk, pengembang, desainer UI/UX, dll., dan karenanya perusahaan mulai mempekerjakan lebih banyak orang. Sejak itu, produk telah matang dan perubahan drastis lagi diperlukan, sehingga perusahaan berusaha berhemat untuk beradaptasi dengan zaman.

Baca Juga: Karung Wipro. 452 karyawan dipecat setelah pengujian internal – BusinessToday

Sundar Pichai menyebutkan hal ini dalam surat yang dikirimnya kepada karyawan setelah mengumumkan 12.000 PHK. “Selama dua tahun terakhir kami telah melihat periode pertumbuhan yang signifikan,” katanya. Untuk mengakomodasi dan mendorong pertumbuhan ini, kami merekrut untuk realitas ekonomi yang berbeda dari yang kami hadapi saat ini.

Tekanan dari investor

Manajer dana dan investor tahap awal di perusahaan teknologi besar seperti Google, Meta, Amazon, Twitter, dll. Menekan manajemen perusahaan untuk membuat keputusan cepat untuk melawan pertumbuhan perusahaan yang lambat.

Pada bulan Oktober tahun lalu, pendiri dan CEO Meta Mark Zuckerberg menerima surat dari dan CEO Altimeter Capital Brad Gerstner yang merekomendasikan PHK dan merampingkan operasi.

“Seperti banyak perusahaan di dunia tanpa tarif – Meta telah memasuki wilayah kelebihan – terlalu banyak orang, terlalu banyak ide, terlalu sedikit urgensi,” kata surat itu. Kurangnya fokus dan kebugaran tersembunyi saat pertumbuhan mudah, tetapi fatal saat pertumbuhan melambat dan perubahan teknologi.

Baca Juga: Inilah Mengapa Infosys, TCS, dan HCL Tech Memotong Perekrutan Di Q3 FY23 – BusinessToday

Selain itu, dalam sepucuk surat kepada Sundar Pichai, Christopher Hohn, pendiri dan CEO TCI Fund Management, menyerukan perampingan perusahaan lebih lanjut. “Saya percaya manajemen harus bertujuan untuk mengurangi jumlah pegawai menjadi sekitar 150.000, yang konsisten dengan jumlah pegawai Alphabet pada akhir 2021,” kata surat itu. Ini membutuhkan pengurangan keseluruhan sekitar 20%.

Kematangan sektor teknologi

Sektor teknologi telah berkembang pesat selama tiga dekade terakhir, dan para ahli percaya bahwa penurunan pekerjaan baru-baru ini adalah tanda bahwa sektor teknologi semakin matang setelah pertumbuhan yang berlebihan.

Dan Ives, MD dari Wedbush Securities, sebuah yang mengelola aset lebih dari $4 miliar, mengatakan kepada Business Today: “Kami melihat di Amazon, Apple, Microsoft, dan lainnya bahwa jam terus berdetak untuk pertumbuhan berlebih, dan sekarang mereka dalam menurun Papan. Ini adalah rasionalisasi struktur biaya untuk mempersiapkan masa pertumbuhan yang lebih lambat.

Satya Nadella setuju dalam surat yang dia kirim ke karyawan setelah Microsoft mengumumkan 10.000 PHK. “Kita di masa perubahan yang signifikan, dan dari pertemuan dengan pelanggan dan mitra, ada beberapa hal yang menjadi jelas,” kata surat itu. Pertama, sama seperti kita melihat pelanggan mempercepat pembelanjaan digital mereka selama pandemi, sekarang kita melihat mereka mengoptimalkan pembelanjaan digital mereka untuk berbuat lebih banyak dengan lebih sedikit.

Baca Juga: ‘Impian saya dicuri': Mengapa pelamar USPC putus asa untuk relaksasi dalam kriteria kelayakan – BusinessToday

Arus kas negatif dalam investasi baru

Beberapa inisiatif investasi baru oleh raksasa teknologi Silicon Valley tidak menguntungkan. Divisi robotika Amazon, divisi realitas virtual Microsoft, dan Metaverse AltspaceVR, Buletin pesaing Substack Meta, semuanya vertikal yang agak futuristik dan membutuhkan banyak investasi tetapi telah menghabiskan banyak uang. Membakar juga menjadi alasan bagi perusahaan untuk mencoba memangkas biaya.

Ray Dalio, seorang investor berpengalaman dan CEO Bridgewater Associated, menjelaskannya sebagai berikut: “Yang terjadi adalah sejumlah perusahaan NIG ini memiliki arus kas negatif. Ini berarti mereka tidak memiliki pendapatan untuk mendukung harga tersebut. Dan dalam banyak kasus mereka tidak memiliki . Dan mereka mengandalkan uang atau mengumpulkan modal ventura atau uang ekuitas swasta untuk menjembatani kesenjangan tersebut.

Prakiraan resesi

Menurut komentar manajemen, manajemen senior perusahaan teknologi besar memperkirakan resesi ekonomi di masa mendatang.

Baca Juga: Wipro, Infosys, Capgemini: Freshers menunggu hingga 10 bulan untuk surat penawaran setelah seleksi – BusinessToday

Dalam sepucuk surat kepada karyawan setelah PHK diumumkan, Satya Nadella mengatakan: “Kami juga melihat organisasi di setiap dan geografi berhati-hati karena beberapa bagian dunia mengalami resesi dan yang lainnya mengantisipasi.”

Apakah PHK akan meningkat?

Para ahli percaya bahwa lebih banyak PHK masih akan terjadi, terutama mengingat penurunan ekonomi.

“Teknologi besar telah bersenang-senang sampai saat ini, tetapi mereka jelas akan melihat pengurangan biaya yang signifikan, pengurangan jumlah pekerjaan,” kata Ives. Saya pikir selama enam hingga sembilan bulan ke depan, karena resesi akan segera terjadi, masa-masa akan sulit. Saya pikir badai kelam ini akan berlalu, tetapi Anda tidak dapat membayangkan perusahaan teknologi ini terlepas dari ini. Saya pikir akan ada robekan besar di dalamnya juga.”

Baca Juga: 400 dipecat dan terus bertambah: lengan India dari PHK massal FIS di Pune – BusinessToday

#Google #Microsoft #Amazon #alasan #memecat #karyawan #perusahaan #teknologi #besar

Read Also

Tinggalkan komentar