Tech

Hari Startup Nasional: 5 Tren Besar yang Harus Diperhatikan di Tahun 2023

BaBeMOI

2022 adalah tahun yang melihat perubahan yang diharapkan tidak terduga dalam ekosistem startup India. Namun demikian, hal itu membawa beberapa pembelajaran bagi para pemula, pemodal ventura (VC), pendiri, dan lainnya.

Menurut PricewaterhouseCooper (PwC), startup India mengumpulkan $24 miliar pada CY22. Meskipun angka ini 33% lebih rendah dari angka CY20 ($33 miliar), masih lipat dari yang dikumpulkan pada CY20 dan CY19 ($10,9 miliar dan CY12,8 miliar, masing-masing). Selain itu, laporan tersebut menyatakan bahwa dua sektor yang tetap bergolak meskipun terjadi penurunan penggalangan adalah perangkat lunak sebagai layanan (SaaS) serta fintech.

Ekosistem startup dan teknologi India adalah yang terbesar ketiga di dunia. Bahkan, Perdana Menteri Narendra Modi bahkan menyebutnya sebagai “tulang punggung perekonomian India” pada Januari tahun lalu.

Apa yang menanti startup India di tahun 2023? Sektor mana yang panas? Apakah sentimen pasar bullish pada startup? Pada Hari Startup Nasional ini, Business Today memutuskan untuk membuat daftar beberapa tren yang menurut pemangku kepentingan ekosistem akan menjadi besar di tahun 2023.

Ruang EV menjadi lebih besar

Penggunaan kendaraan listrik (EV) akan meningkat dan akan melihat pertumbuhan positif di tahun-tahun mendatang. Menurut laporan PwC, seperti Amazon, Flipkart, dan BigBasket telah berkomitmen untuk menggunakan kendaraan listrik dan tiga dalam armada pengiriman mereka. Dengan meningkatnya ketersediaan model EV, mereka akan mendominasi karena keunggulan biaya pengoperasiannya yang signifikan.

Bhargavi Vijayakumar, mitra di Java Capital, mengatakan: “Pertumbuhan di ruang EV akan berlanjut karena tujuan yang ditetapkan oleh negara, apakah itu nol emisi karbon pada tahun 2070 atau elektrifikasi 100 persen pada tahun 2030.” BT.

Investor tidak hanya tertarik pada produksi EV, katanya, tetapi juga pada aspek lain seperti pembiayaan EV, sistem manajemen baterai, dan teknologi masa depan yang berpotensi mengganggu ekosistem.

Model hybrid di edtech

Menurut Tracxn, sektor edtech mengalami penurunan pendanaan sebesar 39% pada tahun 2022. Karantina akibat pandemi COVID-19 menyebabkan maraknya pembelajaran daring. Namun, pada tahun 2022, dimana sekolah dan perkantoran dibuka secara penuh menyebabkan relaksasi dan pemutusan hubungan kerja di sektor ini. Beberapa perusahaan bahkan harus menutup toko mereka setelah musim dingin investasi. Di tengah ketidakpastian ini, investor melihat masa depan yang beragam untuk ruang edtech. Para pemain besar sudah mengikuti.

ke-111 India, Physicswallah memasuki ruang offline tahun lalu bersama PW Vidyapeeth. Bahkan raksasa edtech BYJU'S mengumumkan akan membuka lebih dari 250 pusat offline pada tahun 2023.

Fokus pada profitabilitas

Sebuah laporan PwC mencatat bahwa VC dan perusahaan ekuitas swasta memiliki bubuk kering senilai $590 miliar secara global. Jumlah ini akan diinvestasikan dalam CY21 dan CY22. “Reli bubuk kering disebabkan oleh pasar yang ditarik kembali oleh dana VC yang bungkam tentang investasi mereka. Fokusnya adalah pada perusahaan dengan unit ekonomi yang kuat dan jalan menuju profitabilitas.

Investor percaya bahwa “musim dingin pendanaan telah membawa banyak keseriusan pada ekosistem startup.” Selain itu, startup dan investor mulai lebih fokus pada keuangan atau fundamental perusahaan, sehingga menjauh dari mentalitas “pertumbuhan dengan biaya berapa pun”.

Bubuk kering untuk dituangkan ke dalam anggaran awal?

Investasi dalam startup tahap awal terus meningkat selama bertahun-tahun. Mereka menarik $1,3 miliar, $2,5 miliar, dan $2,8 miliar masing-masing dalam CY20, CY21, dan CY22. Ukuran tiket rata-rata dari kesepakatan itu sekitar 4 juta .

Investor telah menekan tombol jeda pada pembiayaan tahap pertumbuhan dan tahap akhir, kata investor kepada BT. Mereka akan meningkat pada paruh kedua tahun 2023 atau pada akhir ketika kondisi pasar membaik. Dan bubuk kering yang sedang menunggu penyebaran kemungkinan akan memasuki tahap awal penyebaran.

Fokus pada teknologi cuaca

Menurut Tracxn, startup teknologi India akan mengumpulkan lebih dari $2 miliar pada tahun 2022. “Ada fokus pada teknologi iklim karena menyediakan gerbang menuju keberlanjutan,” kata Anisha Singh, partner di She Capital. Dia juga menambahkan bahwa banyak hal yang akan terjadi di ruang teknologi iklim serta ruang keberlanjutan secara keseluruhan karena orang mulai lebih fokus pada sisi dampak bisnis.

Pada tahun 2022, perusahaan konsultan manajemen Amerika, Boston Consulting Group (BCG), mengembangkan Green Startup Commitment (GSP) dalam kemitraan bersama dengan platform usaha filantropi ACT for Environment. Usaha ini didukung oleh pendiri startup seperti Nithin Kamath (pendiri Zerodha), Deepinder Goyal (pendiri dan CEO Zomato), Bhavish Aggarwal (salah satu pendiri dan CEO Ola Cabs) dan investor modal ventura. Untuk menyelaraskan dengan tujuan PBB untuk emisi nol bersih pada tahun 2050.

Baca Juga: Hari Startup Nasional: Mengapa inkubator T-Hub percaya tahun 2023 akan menjadi tahun yang menjanjikan dengan beberapa kendala.

Baca juga: Hari Startup Nasional: Mengapa Waktu Terbaik Meluncurkan Startup? VC, refleksi pendiri

#Hari #Startup #Nasional #Tren #Besar #yang #Harus #Diperhatikan #Tahun

Read Also

Tinggalkan komentar