Tech

Hari Startup Nasional: Para pendiri menantikan merger, pertumbuhan organik, dan model bisnis berkelanjutan pada tahun 2023.

BaBeMOI

Setahun yang lalu, Perdana Menteri Narendra Modi mendeklarasikan 16 Januari sebagai Hari Startup Nasional saat berinteraksi dengan para startup di ‘Pekan India' yang diselenggarakan oleh Departemen Promosi Industri dan Perdagangan Dalam Negeri (DPIIT). India baru saja keluar dari puncak tahun 2021 — menambahkan rekor 44 unicorn dan mengumpulkan $62,7 miliar dalam dan modal ventura — dan sepertinya startup tidak bisa berbuat salah.

Kemudian terjadi perlambatan pertumbuhan fiskal pada tahun 2022 yang dipicu oleh tekanan global. Meskipun demikian, India berhasil menambah 22 unicorn pada tahun 2022, muncul sebagai ekosistem startup terbesar ketiga di dunia, setelah AS dan China. Pertanyaan yang ada di benak semua orang saat adalah: Seperti apa tahun 2023?

Business Today menghubungi sekelompok pendiri untuk meminta komentar mereka.

Saahil Goel, salah satu pendiri dan (yang menjadi unicorn tahun lalu), berkata, “Saya yakin tahun mendatang akan menjadi tahun di mana profitabilitas dan skalabilitas akan menjadi fokus utama bagi investor. Kegembiraan finansial besar-besaran telah berakhir, yang berarti ekosistem mungkin menatap pendalaman musim dingin fiskal ini di tahun 2023.

Nasihat Goel kepada para pemula adalah “meninjau ” dan “memperkuat fondasi”. “Jalur yang jelas menuju profitabilitas, bersama dengan model bisnis yang berkelanjutan pasti akan berhasil,” katanya.

Sebagian besar pendiri setuju bahwa pertumbuhan yang sembrono harus diakhiri dengan segala cara. Sebaliknya, startup harus fokus pada pertumbuhan yang berkelanjutan dan organik.

Sampad Swain, CEO, Instamojo, mengatakan, “Akses ke modal secara umum mengalami penurunan, dan oleh karena itu, kebutuhan saat ini adalah memanfaatkan model bisnis yang berkelanjutan dengan mengurangi biaya langsung dan tidak langsung yang dapat mengembalikan fokus pada investasi. Total biaya kepemilikan (TCO). Sementara startup yang matang diharapkan untuk meningkatkan struktur margin keuntungan mereka secara keseluruhan bersama dengan optimalisasi biaya yang lebih baik, startup tahap awal harus mendorong pertumbuhan top-line melalui cara organik daripada saluran anorganik seperti iklan dan afiliasi.

Ya, startup itu sulit, dan setelah PHK massal pada tahun 2022, banyak anak muda akan pergi demi pekerjaan yang lebih aman. Tetapi pengusaha percaya bahwa startup masih penting untuk penciptaan lapangan kerja.

Anmol Singh Jaggi, CEO dan salah satu pendiri layanan taksi listrik BluSmart, mengatakan, “Ekosistem telah mencapai tahap di mana perusahaan rintisan telah menjadi pesaing serius bagi pencari kerja dan juga akan memainkan peran penting dalam membantu India mencapai tujuannya. melakukan Menjadi ekonomi $5 triliun pada tahun 2025. Dalam pengertian ini, penting untuk memikirkan startup seperti perusahaan lain dan mendukung peluang untuk menciptakan kekayaan. [they create] Untuk para pemuda.”

Banyak pendiri percaya bahwa konsolidasi akan menjadi tema tahun ini. Karena kurangnya modal ventura yang mengalir bebas, banyak perusahaan rintisan kecil hingga menengah mungkin merasa lebih sulit untuk mendapatkan uang tunai dengan persyaratan yang menguntungkan dan dengan demikian menjual ke pesaing yang lebih besar atau bahkan perusahaan.

Vidyarthi Baddireddy, CEO dan salah satu pendiri PickMyWork, berkata, “Poin investasi akan mendorong aktivitas M&A pada tahun 2023 karena baik pendiri maupun investor dapat terburu-buru melindungi valuasi yang ada. Atau startup perlu merestrukturisasi pengeluaran mereka untuk meningkatkan arus kas dan mempersiapkan putaran bearish pada tahun 2023 karena musim dingin investasi.

Dia menambahkan: “Selain itu, kita harus ingat bahwa investor lebih bersedia untuk berinvestasi di tempat yang pembakarannya lebih sedikit dan modal yang diinvestasikan dapat dipulihkan dalam jangka waktu tertentu.

Sementara beberapa kekhawatiran penggalangan dana tetap ada, suasana hati secara keseluruhan adalah optimisme yang hati-hati karena efek perlambatan global masih memudar di India. Perusahaan rintisan India telah menunjukkan kegigihan, fleksibilitas, dan ketahanan yang luar biasa dalam mengadopsi . Juru bicara Dream11 (salah satu unicorn paling menguntungkan di India) mengatakan, “Kerangka kebijakan progresif, pengaturan infrastruktur 5G, dan penguatan digital akan membantu pertumbuhan ini.”

Baca juga: Hari Startup Nasional: Mengapa Resesi Waktu Meluncurkan Startup? VC, refleksi pendiri

Baca Juga: Hari Startup Nasional: 5 Tren Besar yang Harus Diwaspadai di Tahun 2023

#Hari #Startup #Nasional #Para #pendiri #menantikan #merger #pertumbuhan #organik #dan #model #bisnis #berkelanjutan #pada #tahun

Read Also

Tinggalkan komentar