Tech

Hasil ICICI Bank Q3: Laba Setelah Pajak Tumbuh 35%, Rasio Kredit Macet Menurun

BaBeMOI

Bank utama sektor swasta pada hari Sabtu melaporkan kenaikan laba setelah pajak sebesar 34,2% tahun ke tahun menjadi Rs 8.312 crore pada kuartal Desember. Dilaporkan bahwa NPA bersihnya turun menjadi 0,55% pada 31 Desember 2022 dari 0,61% pada 30 September 2022.

Bank mengatakan dalam pengajuannya bahwa pendapatan bersih (NII) naik 34,6% YoY menjadi Rs 16.465 crore pada kuartal ketiga. Margin laba bersih Bank ICICI naik menjadi 4,65 persen pada kuartal Desember dibandingkan dengan 3,96 persen pada kuartal tahun lalu. Pada kuartal kedua tahun fiskal sebesar 4,31 persen.

Bank mengatakan simpanannya tumbuh sebesar 10,3% tahun-ke-tahun menjadi Rs 1.122.049 crore dan portofolio pinjamannya mencatat pertumbuhan 19,7%. Provisi (tidak termasuk provisi pajak) naik 12,5% YoY menjadi Rs 2.257 crore di kuartal ketiga.

Sorotan lainnya

1. Laba inti (pendapatan sebelum provisi dan pajak, tidak termasuk pendapatan perbendaharaan) naik 31,6% tahun-ke-tahun menjadi Rs 13.235 crore (US$1,6 miliar) pada kuartal Desember.

2. Total simpanan akhir periode tumbuh 10,3% YoY menjadi Rs 11.22.049 crore per 31 Desember 2022.

3. Rasio rata-rata giro dan tabungan (CASA) sebesar 44,6% pada triwulan III 2023.
4. Total portofolio kredit tumbuh sebesar 19,7% dibandingkan tahun sebelumnya
5. Portofolio pinjaman dalam negeri tumbuh sebesar 21,4% dibandingkan tahun sebelumnya
6. Rasio cakupan pada tanggal 31 Desember 2022 sebesar 82,0%.
7. Termasuk pendapatan untuk sembilan bulan yang berakhir pada 31 Desember 2022 (9M-2023), total rasio kecukupan modal adalah ,33% dan rasio kecukupan modal Tier-1 adalah 17,58% secara mandiri untuk kuartal ketiga.

Laporan Laba Rugi

> Laba operasi inti (pendapatan sebelum provisi dan pajak, tidak termasuk pendapatan perbendaharaan) naik 31,6% tahun-ke-tahun menjadi Rs 13.235 crore (US$1,6 miliar) pada kuartal ketiga dari Rs 10.060 crore pada kuartal ketiga 2021-22.

> Pendapatan bunga bersih (NII) naik 34,6% YoY menjadi Rs 16.465 crore di Q3-2023 dari Rs 12.236 crore di Q3-2022.
> Pendapatan non-bunga, tidak termasuk pendapatan treasury, naik 1,8% year-on-year menjadi Rs 4.987 crore di Q3-2023 dari Rs 4.899 crore di Q3-2022.
> Pendapatan komisi tumbuh 3,7% tahun-ke-tahun menjadi Rs 4.448 crore (US$ 538 juta) di Q3-2023 dari Rs 4.291 crore di Q3-2022.

> Biaya untuk nasabah perbankan ritel, pedesaan, komersial dan UKM menyumbang sekitar 78% dari total biaya pada kuartal ketiga hingga 2023.
> Laba treasury adalah Rs 36 crore pada Q3-2023 dibandingkan dengan Rs 88 crore (US$11 juta) pada Q3-2022.

Pada hari Jumat, Business Today melaporkan bahwa ICICI Bank dapat membukukan pertumbuhan laba bersih sebesar 30%. ICICI Bank dapat melaporkan kenaikan laba bersih tahunan sebesar 29,2 persen menjadi Rs 8.002 crore pada kuartal Desember, dibandingkan dengan Rs 6.194 crore pada kuartal tahun lalu, kata analis di Shir Khan. Uang muka cenderung tumbuh sebesar 20% YoY, dibantu oleh pertumbuhan berbasis luas di semua sektor, kata broker, menambahkan bahwa NIM mungkin tetap datar QoQ dengan bias ke atas yang positif. Pertumbuhan simpanan dan prospek margin adalah utama yang harus diperhatikan.

Laba ICICI Bank mencapai Rs 8.148 crore, naik 31,6 persen, kata Elara Securities. Ini memproyeksikan NII tumbuh 31,4% YoY menjadi Rs 16.080 crore. Pasokan naik 14% secara berurutan menjadi ₹1.877 crore dari ₹1.644 crore, tetapi akan menurun dari tahun , kata broker tersebut. bruto adalah 3,2%.

#Hasil #ICICI #Bank #Laba #Setelah #Pajak #Tumbuh #Rasio #Kredit #Macet #Menurun

Read Also

Tinggalkan komentar