Tech

Hasil Microsoft dan Amazon menyoroti pelunakan bisnis cloud

BaBeMOI

Bisnis yang dilanda memangkas pengeluaran cloud diperkirakan akan menghentikan momentum di dan Microsoft Corp, menambah kesengsaraan di sektor yang memberhentikan ribuan pekerjaan bulan ini.

Setelah bertahun-tahun mengalami pertumbuhan yang luar biasa, yang baru-baru ini dipicu oleh telecommuting dan belajar selama pandemi, permintaan cloud telah melambat dalam sembilan bulan terakhir dan pertumbuhan penjualan mungkin semakin melambat, kata para analis.

Menurut firma riset Gartner, pengeluaran cloud pengguna akhir untuk layanan termasuk dari penyedia terbesar dunia — Amazon (AWS) dan Microsoft Azure — diperkirakan tumbuh 20,7 persen tahun ini, setelah tumbuh 18,8 persen pada 2022 dan 52,8 persen pada 2021. berkembang .

“Banyak perusahaan memperlambat migrasi ke cloud atau meminta harga yang lebih rendah untuk mereka yang sudah ada,” kata Rishi Jalorea, seorang analis di Capital Markets.

Kepala Eksekutif Microsoft Satya Nadella mengatakan pekan lalu bahwa bisnis berhati-hati karena “beberapa bagian dunia berada dalam resesi dan bagian lain mengantisipasi resesi.”

Latar belakang

Menurut Visible Alpha, Azure tumbuh 31 persen pada kuartal Desember, pertumbuhan terlemah sejak perusahaan yang berbasis di Redmond, Washington mulai merilis nomor unit pada 2015.

AWS, bisnis cloud Amazon yang menguntungkan yang menghasilkan lebih dari seperempat pendapatannya, diperkirakan akan membukukan peningkatan penjualan sebesar 24% pada kuartal ini. Pada periode Juli hingga September, telah tumbuh sebesar 28%.

Perlambatan diperkirakan akan memengaruhi Alphabet Inc, penyedia cloud terbesar ketiga, menandakan pasar keseluruhan yang matang, kata para analis.

Beban kerja “kemampuan mudah” sudah ada di cloud, dan akan lebih sulit bagi penyedia untuk mendorong bisnis memindahkan kumpulan beban kerja berikutnya ke platform mereka, kata pialang UBS awal bulan ini.

Microsoft juga terkena kemerosotan di pasar PC, di mana perangkat lunak Windows masih menjadi sistem operasi yang dominan. Amazon juga merasakan panasnya permintaan ritel yang melambat.

dasar

* Microsoft diperkirakan naik 2,5 persen menjadi $53 miliar, kenaikan paling lambat dalam enam tahun.

* Pendapatan kuartal keempat Amazon diperkirakan naik 5,8 persen menjadi $145,40 miliar.

Sensasi

* 47 dari 53 analis menilai saham Microsoft “beli” atau lebih tinggi, dengan target harga rata-rata $285.

* Saham Microsoft telah turun 19% dalam 12 bulan terakhir.

* 48 dari 52 analis menilai saham Amazon “beli” atau lebih tinggi, dengan target harga rata-rata $135.

* Saham Amazon telah turun 32% dalam 12 bulan terakhir.

#Hasil #Microsoft #dan #Amazon #menyoroti #pelunakan #bisnis #cloud

Read Also

Tinggalkan komentar