Tech

Inflasi komoditas hampir menghilang, kata Nader Godrej. CEO Axis Bank Amitabh Chaudhary berhati-hati

BaBeMOI

Industrialis terkemuka Nadir Godrej cukup yakin bahwa inflasi ritel India terkendali dan Reserve Bank of India (RBI) tidak mungkin menaikkan suku bunga, sementara direktur pelaksana dan CEO Axis Bank Amitabh Chaudhary Commodity inflasi berhati-hati. Itu meningkat lagi ketika China dibuka kembali setelah gelombang -19 lainnya.

“Ledakan komoditas setidaknya sebagian besar telah berakhir. Banyak inflasi di India berbasis komoditas dan itu hampir hilang dan itulah mengapa angka inflasi India lebih baik. “ cukup yakin bahwa inflasi terkendali dan RBI kemungkinan tidak akan banyak menaikkan tingkat inflasi.”

Chaudhary, terbesar ketiga Axis Bank, mengatakan negara itu pasti mendekati akhir siklus kenaikan suku bunga dan pandangan adalah bahwa RBI dapat menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin lagi. Sementara beberapa ekonom memperkirakan penurunan suku bunga oleh RBI, Chaudhry mengatakan hal itu mungkin tidak akan terjadi dalam waktu dekat. Yang membuat saya khawatir adalah saat kita melihat deflasi di seluruh dunia, inflasi mungkin sulit meningkat di China. Orang-orang mengharapkan persediaan untuk kembali dan inflasi komoditas agak meningkat lagi. Mari kita lihat bagaimana hasilnya,” katanya.

Inflasi ritel Tanah Air mengalami penurunan dari 5,88 persen pada November 2022 ke level terendah dalam satu tahun terakhir, yakni 5,72 persen pada Desember 2022. Kenaikan kelima dalam tahun keuangan saat ini untuk mengekang inflasi.

Dalam percakapan terbuka berjudul ‘Bagaimana besar melihat kinerja India pada tahun 2023 dan seterusnya?', keduanya melakukan percakapan eksklusif dengan Siddharth Zarrabi, editor Today TV di Forum Ekonomi Dunia tahunan di puncak bersalju Davos. . , Swiss. Mereka berbagi pandangan tentang berbagai masalah seperti inflasi ritel India, kenaikan suku bunga oleh RBI, permintaan pedesaan, manfaat transfer tunai atas subsidi, pembersihan sektor perbankan, bank PSU milik negara, China+1. strategi, perubahan pola konsumsi, revolusi teknologi serta perubahan .

Meskipun bullish pada keseluruhan ekonomi dan permintaan perkotaan, ketua perusahaan dan raksasa FMCG Godrej mengatakan permintaan pedesaan agak lamban, sebagian besar karena produksi tanaman dan musim yang tidak menentu di masa lalu. Akan sangat membantu jika pemerintah memperkuat ekonomi pedesaan. Tapi saya bukan berat subsidi karena menyebabkan banyak inefisiensi. “Saya ingin pemerintah mengurangi subsidi dan meningkatkan transfer tunai, yang memiliki dampak yang jauh lebih besar pada perekonomian dan jauh lebih adil serta tidak menimbulkan konsekuensi yang tidak diinginkan dari konsumsi barang yang berlebihan.”

Transfer tunai juga akan membantu orang membelanjakan uang sesuai keinginan mereka, tambah Gaudry, yang dicatat Chaudhary telah menimbulkan kekhawatiran uang terbuang percuma untuk alkohol dengan inisiatif rupee digital RBI yang sudah berlangsung. Dalam fase percontohan “jika Anda memberi token uang itu, mereka mengizinkan Anda membebaskan uang untuk tujuan yang sangat spesifik. Itu sebabnya RBI dan Pemerintah mendorongnya. Jelas, ini adalah tahap yang sangat awal, tetapi dengan jenis platform yang berhasil dibuat oleh pemerintah, saya yakin ini juga akan diterapkan.

Mengenai pandangan global tentang India yang mendapat manfaat dari strategi China+1 dalam jangka panjang, tetapi tidak terlihat di liga yang sama dengan China di arena manufaktur, Godrej mengatakan bahwa India pasti akan mendapatkan banyak bisnis. Cina, tetapi ada industri tertentu yang India tidak terlalu pandai dalam pembuatan dan chip seperti itu. “China membuat banyak hal yang belum siap dibuat India. Skema PLI akan membantu dalam hal ini. Kami mengharapkan bantuan pemerintah dengan skema PLI. Butuh waktu, tapi manfaatnya bagi India sudah terasa.

Baca Juga: Davos 2023: WEF Kembali, Dengan Resesi Global

#Inflasi #komoditas #hampir #menghilang #kata #Nader #Godrej #CEO #Axis #Bank #Amitabh #Chaudhary #berhatihati

Read Also

Tinggalkan komentar