Tech

Kenaikan dolar dalam harga penawaran safe haven; Yen mendapatkan kembali posisinya

BaBeMOI

Dolar naik secara luas pada hari Kamis karena kekhawatiran pertumbuhan tentang ekonomi AS memicu permintaan untuk safe-haven dolar, sementara yen melanjutkan kenaikan karena investor bertaruh bahwa Bank of Japan akan melonggarkan kebijakan. jarak, itu berkurang dua kali.

Data AS yang lemah dirilis pada hari menunjukkan penjualan ritel AS turun paling banyak dalam setahun pada bulan Desember dan output manufaktur membukukan penurunan terbesar dalam hampir dua tahun, memicu kekhawatiran bahwa ekonomi terbesar dunia itu sedang menuju resesi.

Carol Kong, ahli strategi mata uang di Commonwealth Bank, mengatakan: “Data yang lemah benar-benar kekhawatiran tentang resesi AS yang menjulang … (yang) benar-benar mendukung dolar, dan saya pikir itu akan mengubah narasi dalam beberapa bulan mendatang. .” Itu akan tumbuh.” Australia (CBA).

turun 0,17 persen menjadi $1,2327, dari tertinggi satu bulan sesi sebelumnya di $1,2435, sementara Aussie turun 0,49 persen menjadi $0,6907 setelah jatuh 0,64 persen pada hari Rabu.

Euro turun 0,02 persen menjadi $1,0792, selisih yang sama dengan tertinggi sembilan bulannya di $1,08875 pada hari Rabu, ketika Gubernur Bank Prancis Francois Villeroy de Galhau mengambil sikap hawkish terhadap Bank Sentral Eropa mempertahankan kenaikan suku bunga di masa depan.

Gelombang baru penghindaran risiko – dipicu oleh berita pemutusan kerja oleh raksasa teknologi Microsoft dan – juga mempertahankan greenback dalam penawaran.

“Efek pengetatan FOMC akan semakin terlihat,” kata Kong.

Namun, dolar AS gagal memperoleh keuntungan terhadap yen Jepang dan terakhir turun 0,4% pada 128,42 yen, memangkas sebagian besar kenaikan hari sebelumnya segera setelah BOJ memutuskan untuk mempertahankan kebijakan moneternya yang sangat longgar.

Menentang ekspektasi pasar, BOJ mempertahankan suku bunga dan target pita hasil tetap utuh, alih-alih membangun senjata baru untuk mencegah kenaikan suku bunga jangka panjang terlalu banyak untuk memberi sinyal bahwa pihaknya mempertahankan kebijakan YCC untuk saat ini.

Keputusan tersebut diambil tak lama setelah itu, bersamaan dengan imbal hasil obligasi pemerintah Jepang yang turun paling tinggi dalam dua dekade pada hari Rabu, membuat yen turun sekitar 2 persen terhadap dolar AS dan mata uang lainnya.

Euro terakhir turun 0,39 persen pada ¥138,58, sementara sterling turun 0,23 persen pada ¥158,27, karena pasar terus menguji sikap dovish BOJ.

“Saya pikir ini benar-benar mencerminkan fakta bahwa pelaku pasar masih berspekulasi untuk perubahan kebijakan BOJ meskipun mereka tidak bertindak kemarin,” kata Kong dari CBA. “Sementara masih banyak harapan untuk perubahan kebijakan… Saya pikir ini akan menjaga yen cukup tinggi dalam jangka pendek.”

Di tempat lain, kiwi turun 0,31 persen menjadi $0,6425. Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern tidak akan mencalonkan diri kembali dan berencana untuk mundur paling lambat awal Februari.

Terhadap sekeranjang mata uang, AS naik 0,09% menjadi 102,42.

#Kenaikan #dolar #dalam # #penawaran #safe #haven #Yen #mendapatkan #kembali #posisinya

Read Also

Tinggalkan komentar