Tech

Kerusuhan di Kongres Brasil: Mahkamah Agung menggulingkan gubernur, 400 ditangkap, presiden berjanji akan menghukum perusuh. 10 poin

BaBeMOI

Brasil baru saja menyaksikan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap struktur demokrasinya sejak 1985. Sekitar 4.000 pendukung mantan Presiden Jair Bolsonaro, yang kehilangan kekuasaan dalam baru-baru , menyerbu Mahkamah Agung, Kongres (Majelis Nasional), dan istana presiden. . Bolsonaro, yang kalah dalam pemilihan presiden terakhir dengan selisih tipis, tidak menerima hasil tersebut dan para pendukungnya percaya bahwa dia kalah karena kesalahan teknis pada mesin pemungutan suara. Bolsonaro bahkan mengajukan petisi ke pengadilan dengan mengatakan dia gagal karena mesin pemungutan suara yang rusak, tetapi petisinya ditolak oleh pengadilan.

Serang Kongres Brasil: Semua yang perlu Anda ketahui

Pada Sabtu dan Minggu, sekitar 4.000 pendukung Bolsonaro tiba dengan bus, bergabung dengan yang lainnya berkemah di luar barak tentara, lapor . Para pengunjuk rasa, didampingi polisi, memulai pawai mereka dari jalan utama menuju Kongres. Sesampainya di tempat tujuan, beberapa menerobos barikade dan menyerbu Kongres, sementara yang menyerang Istana Kepresidenan dan Mahkamah Agung.

– Bahwa pengunjuk rasa merusak karya seni dan perabot istana kepresidenan serta memecahkan kaca depan gedung Mahkamah Agung dan menghancurkan ruangan.

– Mahkamah Agung telah memerintahkan pemberhentian langsung Gubernur Brasilia Ibanez Rocha selama 90 hari. Dalam memerintahkan pencopotan, hakim mengatakan serangan itu hanya bisa terjadi dengan persetujuan atau bahkan keterlibatan langsung pejabat keamanan dan intelijen publik.

– Rocha meminta maaf kepada Presiden Luiz Inacio Lula da Silva dan mengatakan yang terjadi di kota itu tidak dapat diterima. “Saya ingin meminta maaf kepada Presiden Lula da Silva atas apa yang terjadi di kota kami hari ini… Apa yang terjadi di kota kami tidak dapat diterima,” katanya dalam sebuah video yang dirilis kemarin.

– Setelah kerusuhan, Presiden bersumpah akan menghukum pendukung Bolsonaro. Dia mengatakan tidak ada preseden dalam sejarah Brasil untuk adegan di Brasilia. Dia menyebut kekerasan itu sebagai “tindakan pengacau dan fasis”.

– CNN melaporkan, mengutip otoritas Brasil, bahwa setidaknya 400 orang telah ditangkap sejauh ini karena kerusuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Brasilia.

– Pendukung Bolsonaro yang telah berkemah di Brasilia mulai meninggalkan daerah tersebut. CNN melaporkan bahwa mereka terlihat menutup tenda dan menuju bus yang diparkir di luar markas militer di kota.

Bolsonaro mengutuk kerusuhan di Brasilia dalam serangkaian tweet. Dia mengatakan, demonstrasi damai dalam bentuk undang-undang adalah bagian dari demokrasi. “Namun, penjarahan dan penyerangan terhadap gedung-gedung publik yang terjadi hari ini, serta yang dilakukan kelompok kiri pada 2013 dan 2017, keluar dari norma,” katanya.

– Perdana Menteri Narendra Modi tweeted bahwa dia sangat prihatin dengan laporan kerusuhan dan vandalisme terhadap lembaga pemerintah di Brasilia. Dia mengatakan bahwa setiap orang harus menghormati tradisi demokrasi. Dia berkata: Kami sepenuhnya mendukung otoritas Brasil.

– Presiden AS Joe menyebutnya sebagai “serangan terhadap demokrasi dan transfer kekuasaan secara damai” di Brasil. Dia mengatakan bahwa lembaga demokrasi Brasil mendapat dukungan penuh dari Amerika Serikat dan keinginan rakyat Brasil tidak boleh dilemahkan. “Saya berharap dapat terus bekerja sama dengan @LulaOficial,” katanya.

– Rusia juga mengutuk kerusuhan di Brasil setelah pendukung Bolsonaro. Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan Moskow mendukung penuh Presiden Lula dalam upayanya memulihkan ketertiban di negara itu dan supremasi . Presiden Rusia Putin baru-baru ini mengucapkan selamat kepada mitranya dari Brasil dan Moskow terus menghargai upaya da Silva untuk mengembangkan hubungan bilateral, kata Peskov.

#Kerusuhan #Kongres #Brasil #Mahkamah #Agung #menggulingkan #gubernur #ditangkap #presiden #berjanji #akan #menghukum #perusuh #poin

Read Also

Tinggalkan komentar