Tech

KTT Perbankan & Ekonomi BT: Sebuah teori ekonomi baru sedang ditulis di mana inflasi dan suku bunga tidak berjalan seiring, kata veteran perbankan KV Kamath.

BaBeMOI

Bagaimana masa depan perbankan di era ketidakpastian? Bagi bankir veteran KV Kamath, masa depan adalah tentang menggunakan teknologi dengan cara yang benar. “Kami memasuki wilayah yang sangat berbeda didorong oleh teknologi dan kemampuan negara kami untuk menggunakan teknologi itu,” kata KV Kamath, kepala Bank Nasional untuk Pembiayaan Infrastruktur dan Pembangunan, di Business Today dan BT-KPMG pada hari Jumat . ditentukan.” Bank Terbaik di Penghargaan Mumbai

Dia menambahkan bahwa perubahan yang terjadi di didasarkan pada keterjangkauan. “Keterjangkauan adalah kuncinya. Yang harus Anda adalah melihat India Baru. Saya terpesona oleh pembuat konten YouTube. Algoritme ini mengarahkan Anda ke pedesaan India, tempat pembuat konten mendapatkan pelanggan dan penayangan terbanyak. Mereka memiliki lebih dari perkotaan India Dan orang-orang yang berasal dari daerah pedesaan dengan sumber daya yang lebih sedikit berpenghasilan lebih dari satu juta dolar 5 tahun yang lalu saya tidak dapat membayangkannya.

Masa depan sering dibentuk oleh pelajaran dari masa lalu. Menengok ke belakang pada tahun lalu, Kamath mengatakan itu adalah kurva pembelajaran bagi pemerintah, pemimpin, dan bank sentral. Kebijaksanaan konvensional adalah bahwa jika Anda mengalami inflasi, Anda menyesuaikan , tetapi sepanjang tahun lalu, Barat tidak melakukan itu, tambahnya. Anda mengalami inflasi dua digit dan suku nominal, hanya 2 sampai 3 persen di beberapa negara. “Seluruh konsep inflasi dan suku bunga ini mungkin akan diperiksa ulang.”

Teori baru ditulis di mana inflasi dan suku bunga tidak selalu berjalan seiring. Dia menambahkan: Tidak perlu kesepakatan sama sekali.

Dia mengatakan cara pemerintah menangani itu “sempurna”. “Pemerintah pusat telah menahan godaan untuk menaikkan suku bunga, mengatasi tantangan yang mungkin ditimbulkannya terhadap inflasi dan membantu semua orang. Suku bunga rendah di India di masa lalu, yang menguntungkan perusahaan besar, sekarang berarti bahwa kredit konsumen sejalan dengan pinjaman korporasi.

Bagi Kamat, India akhirnya mendapatkan semua persamaan ini dengan benar. Di India, kami telah melakukan hal yang benar dengan mengendalikan suku bunga. Lagi pula, saya sangat percaya bahwa kita memiliki 25 tahun sebagai cakrawala, kita memiliki landasan pacu yang sangat panjang.” “Kami adalah baju terbersih dari semua baju kotor.”

Dia percaya ada banyak alasan mengapa India adalah salah satu pemain top. “Salah satunya adalah bahwa kita memiliki kesempatan untuk tumbuh,” katanya. Kedua, India memiliki neraca yang bersih baik di korporasi maupun perbankan. “Rasio utang terhadap ekuitas kami telah membaik. Kondisi sudah matang untuk pertumbuhan. Di perusahaan India, hampir tidak ada hutang dan dampak digital terhadap ekonomi India tidak tertandingi. “Dalam banyak teknologi, kita akan memiliki lompatan ke depan seperti ekonomi bersih.”

Dia menambahkan bahwa perkiraannya adalah ketika Covid merebak, ekspektasi dari yang akan direhabilitasi adalah sekitar Rs 9 lakh crore aset yang akan datang dari perusahaan India untuk rehabilitasi. Dia menambahkan, “Semua yang telah datang adalah 45.000 crores untuk rekonstruksi dan saya dapat dengan pasti mengatakan bahwa jika suku bunga tidak dipertahankan dan tindakan pengendalian yang diambil oleh negara tidak efektif, kami tidak akan berada di sana. ” Situasi ini,” tambahnya.

Dia juga mengatakan bahwa dia tidak melihat adanya ancaman dari China dalam hal sistem keuangan India. Ancaman daya saing seharusnya sudah diperhatikan dalam produksi kita, namun lagi-lagi kebijakan yang tepat diambil oleh pemerintah. “Secara keseluruhan, ada neraca perdagangan yang menguntungkan China, tetapi kami telah mengelola neraca perdagangan kami secara keseluruhan, yang seharusnya tidak memengaruhi kami.”

Bagi Kamat, pelajaran penting telah dipelajari dari Eropa. Salah satunya adalah ketakutan akan juga bisa diubah menjadi keuntungan. Di Rusia, ketika sanksi dijatuhkan, dunia mengharapkannya untuk dilonggarkan, tetapi itu tidak terjadi. Kemudian, sekali lagi, ada contoh sistem pembayaran dan hegemoni mereka.

Kamat mengatakan bahwa India secara praktis telah menciptakan sistem baru dan merevolusi sistem perbankan dengan UPI. “Kami secara praktis melakukan sistem baru dengan UPI setelah seluruh dunia berkumpul dan mengatakan kami membutuhkan sistem pembayaran paralel,” katanya. Kami telah secara signifikan mengkompromikan diri kami sendiri. “Akan ada sistem baru untuk melengkapi sistem lama.”

Baca juga: : Transisi ke ekonomi hijau akan mahal dan mahal, kata para ahli

Baca Juga: KTT Perbankan & Ekonomi BT: Pendukung keuangan memperingatkan: Ekspor India akan menderita jika perusahaan gagal mengikuti norma hijau global

#KTT #Perbankan #Ekonomi #Sebuah #teori #ekonomi #baru #sedang #ditulis #mana #inflasi #dan #suku #bunga #tidak #berjalan #seiring #kata #veteran #perbankan #Kamath

Read Also

Tinggalkan komentar