Tech

Mengapa perkiraan PDB 7,2% RBI tidak bertambah di tengah kenaikan suku bunga dan resesi AS?

BaBeMOI

Empat bulan lalu, Reserve Bank of India () memangkas perkiraan PDB menjadi 7,2 persen dari 7,8 persen. Tapi anehnya, perkiraan PDB telah bertahan di 7,2%, meskipun benchmark repo rate telah meningkat 140 basis poin dalam waktu sesingkat mungkin, fundamental makroekonomi lainnya memburuk, dan AS secara teknis dalam resesi.

PDB meningkat menjadi 8,7% pada 2021-2022, setelah penurunan tajam 7,3% tahun pertama 2020-2021. Jadi, apa yang membuat RBI bullish pada pertumbuhan?

RBI mengatakan, “Indikator aktivitas di sektor dan jasa bertahan. Permintaan perkotaan menguat sementara permintaan pedesaan meningkat secara bertahap.” Tetapi biaya modal yang lebih tinggi untuk industri dan resesi global yang akan datang akan mempengaruhi kebangkitan siklus modal swasta.

RBI juga menambahkan bahwa ekspor barang dagangan mencatat pertumbuhan 24,5% selama April-Juni 2022 dengan beberapa penyesuaian pada Juli. “Impor nonmigas dan non-emas yang kuat menunjukkan penguatan permintaan domestik,” kata RBI. Di sini sekali lagi, impor meningkat dan banyak lembaga memperkirakan defisit berjalan sebesar 3 persen dari PDB. Defisit transaksi berjalan (CAD) yang lebih tinggi, meskipun mengindikasikan kebangkitan permintaan, memiliki implikasi. Nilai mata uang domestik terhadap dolar AS saat ini sedang melemah.

Faktanya, banyak lembaga independen telah merevisi PDB India ke bawah.

Misalnya, Bank Pembangunan Asia (ADB) bulan lalu memangkas perkiraan pertumbuhannya dari 7,5 persen menjadi 7,2 persen pada ini. Badan tersebut mengutip dan suku yang lebih tinggi sebagai alasan untuk revisi ke bawah.

Tekanan inflasi sudah mempengaruhi pendapatan disposabel masyarakat. Pada bulan yang sama, Dana Moneter Internasional (IMF) menurunkan perkiraan PDB dari 8,2% menjadi 7,4%.

Bankir global Morgan Stanley memangkas PDB India sebesar 40 basis poin menjadi 7,2 persen pada 2022-23.

Di dalam negeri, salah satu kamar dagang terbesar, FICCI, memperkirakan angka PDB yang jauh lebih rendah yaitu 7 persen.

Mengingat jalur suku bunga yang lebih tinggi di AS dan Eropa karena inflasi yang secara historis tinggi yaitu empat kali lipat dari tingkat target, suku bunga domestik akan naik lebih lanjut, sehingga mempengaruhi permintaan, tabungan dan investasi.

Baca Juga: RBI MPC: Repo Rate Naik 50 bps Menjadi 5,40%. Posisi komparatif ditinggalkan

Baca Juga: RBI MPC mempertahankan perkiraan PDB di 7,2% untuk FY23

Baca Juga: RBI memperkirakan inflasi 6,7% untuk FY23. Pertumbuhan PDB sebesar 7,2 persen

#Mengapa #perkiraan #PDB #RBI # #bertambah #tengah #kenaikan #suku #bunga #dan #resesi

Read Also

Tinggalkan komentar