Tech

Pakar real estate mengatakan bahwa revisi tingkat repo RBI tidak akan mempengaruhi permintaan rumah

BaBeMOI

Meskipun kenaikan suku bunga repo oleh RBI membuat pinjaman rumah lebih mahal, para ahli real estat merasa bahwa permintaan rumah di seluruh kota tidak akan banyak terpengaruh. Sementara tingkat hipotek cenderung berkisar sekitar 8%, permintaan di pasar diperkirakan akan menjaga industri tetap apung.

Dampak langsung pada real estat

“Ini adalah kenaikan suku bunga ketiga berturut-turut dalam dua terakhir dan akhirnya menandai berakhirnya rezim suku bunga rendah terbaik yang pernah ada – salah satu faktor utama yang mendorong penjualan rumah di seluruh negeri,” kata Anuj Puri, ketua Anarok. Sejak pandemi, dampak tersebut disertai dengan tren inflasi bahan baku primer, termasuk semen, baja, dan tenaga kerja, yang belakangan mendorong kenaikan harga properti. Kombinasi dari faktor-faktor ini—kenaikan hipotek dan biaya konstruksi—akan membebani penjualan rumah, yang berkinerja cukup baik pada paruh pertama tahun 2022.

Menurut penelitian ANAROCK, sekitar 1,85 juta unit terjual pada paruh pertama tahun 2022 di 7 kota teratas. Repo rate kini telah mencapai 5,4%, sehingga mencapai sebelum pandemi. Sementara inflasi sedikit berkurang dari kenaikan April, tetap di target RBI.

Ramesh Nair, Managing Director dan Managing Director Asia Market Development Colliers, mengatakan: “Dengan ini, tingkat pembayaran telah meningkat 140 bps dalam tiga bulan terakhir, yang lebih tinggi dari tingkat sebelum pandemi. Aktivitas ekonomi domestik. Meskipun lingkungan Tantangan dan geopolitik global yang menyebabkan mundurnya sikap akomodatif oleh RBI tetap tangguh RBI mempertahankan target pertumbuhannya tidak berubah pada 7,2% untuk TA 2022-23 Mengingat kenaikan suku bunga repo, Beberapa bank telah mulai menaikkan suku bunga KPR dan tren ini diperkirakan akan terus berlanjut.

Permintaan untuk pelestarian rumah

Amit Goyal, pelaksana, Sotheby's International Realty India, mengatakan, “Tarif hipotek diharapkan menetap sekitar 8% per tahun, yang dapat menciptakan pukulan psikologis jangka pendek pada permintaan untuk segmen perumahan menengah dan terjangkau, tetapi kami telah memenangkan . Saya tidak melihatnya bertahan lama. Kami masih berada di zona nyaman tingkat satu digit. Dengan permintaan perumahan yang terpendam pasca-Covid, yang kuat, dan pasar tenaga kerja yang stabil, kami memperkirakan momentum permintaan akan berlanjut di sektor perumahan perumahan India, khususnya di 6 kota teratas, di mana leasing dan penyerapan perkantoran telah kuat.

Pankaj Pal, Group Executive Director, AIPL mengatakan, “Kami tidak melihat adanya dampak besar pada permintaan di pasar perumahan. Kemungkinan akan tetap kuat karena pembeli menganggapnya sebagai pilihan terbaik mengingat volatilitas di pasar saham, emas, serta jalur investasi lainnya.

“RBI telah menaikkan suku bunga beberapa kali tahun ini dan hanya sedikit atau tidak berdampak sama sekali pada permintaan real estat karena ekonomi India adalah salah satu yang terbaik,” kata Saranesh Terhan, Managing Director, Terhan Group. Secara global, sentimen konsumen berada pada level yang tinggi. Akibatnya, permintaan untuk semua jenis properti tetap tinggi dan skenarionya tidak mungkin berubah dalam waktu dekat.”

Tren investasi bisa berubah

“Filosofi investasi berubah sebagai akibat dari kenaikan tingkat repo lebih lanjut menjadi 5,4% untuk mengalahkan inflasi,” kata Kenish Shah, Co-Founder, PropReturns. Tidak seperti produk ekuitas, investor akan berusaha untuk melakukan diversifikasi ke pendapatan tetap dengan hasil tinggi. Aset seperti obligasi, dan real estat komersial yang menguntungkan. terbaik investor terhadap inflasi adalah diversifikasi.

Akhir dari kesepakatan real estat banteng?

Ankit Kansal, MD, Realtors 360 mengatakan, “Di seluruh dunia, kami telah melihat bank sentral meningkatkan suku bunga repo mereka dan kenaikan baru-baru ini oleh RBI merupakan perpanjangan dari fenomena global yang lebih besar. Sementara itu, yang menarik adalah sentimen ekonomi yang mendasarinya secara umum sehat. Pasca-pandemi, ekonomi India akan tumbuh pesat di kuartal mendatang, yang juga akan menciptakan sentimen positif di industri real estat India.”

Baca Juga: EMI Lebih Tinggi, Jangka Waktu Lebih Lama: Kenaikan suku bunga RBI berarti kerugian hipotek bagi peminjam

Baca Juga: RBI Naikkan Repo Rate Lagi: Ini Maknanya Bagi Investasi Anda

#Pakar #real #estate #mengatakan #bahwa #revisi #tingkat #repo #RBI #tidak #akan #mempengaruhi #permintaan #rumah

Read Also

Tinggalkan komentar