Tech

Pecandu ChatGPT Gautam Adani mengatakan ‘AI akan memiliki implikasi yang sangat besar’

BaBeMOI

, orang terkaya keempat di dunia dengan kekayaan bersih $120 miliar di Billionaires Index, mengatakan dia kecanduan .

ChatGPT adalah alat AI baru yang dikembangkan oleh OpenAI yang memiliki kemampuan untuk berinteraksi dalam bentuk percakapan percakapan, memberikan respons yang terdengar sangat manusiawi.

Gautam , orang terkaya di , mengatakan kepada LinkedIn bahwa dia “kecanduan” ChatGPT sejak dia mulai menggunakan AI chatbot.

Dalam sebuah postingan yang dibagikan setelah menghadiri World Economic Expo, Adani menulis: “Rilis ChatGPT baru-baru ini (diakui kecanduan sejak saya mulai menggunakannya) adalah momen transformatif dalam demokratisasi AI mengingat kemampuannya yang menakjubkan dan juga lucu. kegagalan. Forum 2023.

Adani melanjutkan dengan mengatakan bahwa (AI) generatif akan memiliki implikasi yang sangat besar, setelah melampaui AS sebagai pelopor dalam desain chip dan manufaktur skala besar hampir lima dekade lalu. Ini juga menyebabkan munculnya banyak negara mitra dan raksasa teknologi seperti Intel, Qualcomm, TSMC, dll, tambahnya.

Selain itu, dia menyatakan bahwa itu juga akan membuka jalan bagi lebih banyak senjata berpemandu presisi yang digunakan dalam peperangan dengan chip tertanam daripada sebelumnya.

“AI generatif memiliki potensi dan risiko yang sama, dan perlombaan sedang berlangsung sekarang, dengan China melampaui Amerika Serikat dalam jumlah makalah ilmiah tentang AI yang paling banyak dikutip,” kata Adani.

Taipan berusia 60 tahun itu juga mengatakan bahwa peneliti China menerbitkan makalah akademis tentang kecerdasan buatan dua kali lebih banyak pada tahun 2021 dibandingkan rekan mereka di Amerika. “Ini adalah perlombaan yang akan segera berubah menjadi kompleksitas dan keterikatan perang chip silikon yang sedang berlangsung,” tambah dan pendiri Adani Group.

ChatGPT dengan cepat mendapatkan popularitas karena teknologi canggih dan desainnya yang sederhana.

Meski begitu, Microsoft pada hari Senin mengumumkan fase ketiga dari kemitraan jangka panjangnya dengan OpenAI melalui investasi multi-tahun, multi-miliar dolar untuk mempercepat kemajuan AI untuk memastikan manfaat tersebut dibagikan secara luas kepada dunia.

Dalam sebuah posting blog, perusahaan mengatakan: “Perjanjian ini mengikuti investasi kami sebelumnya pada 2019 dan 2021. Ini memperluas kolaborasi berkelanjutan kami dalam superkomputer dan penelitian AI, dan memungkinkan masing-masing dari untuk mengembangkan teknologi AI secara mandiri. Mengkomersialkan sintetik canggih yang dihasilkan.”

Baca Juga: Harsha Bhogle bergabung dengan platform berbasis kriket Bowled.io sebagai investor strategis

#Pecandu #ChatGPT #Gautam #Adani #mengatakan #akan #memiliki #implikasi #yang #sangat #besar

Read Also

Tinggalkan komentar