Tech

‘Peeche Dekho, Aage Badho’: Bagaimana mantan kepala SBI Rajneesh Kumar mengubah slogan lama ini dengan aplikasi Yono

BaBeMOI

Rajneesh Kumar, ketua dan mantan ketua SBI, Bharat P pada hari Jumat menyoroti bagaimana Bank Negara India (SBI) terbesar memprioritaskan kenyamanan pelanggan untuk membangun YONO sebagai bank digital terbesar di dunia.

“Membangun YONO adalah pengalaman yang sangat menyenangkan. Keputusan adalah, seperti yang biasanya terjadi di perbankan, ‘piche dekho, age bado'. Pendekatan yang diambil bank adalah mengutamakan kenyamanan dan kebutuhan pelanggan waktu. “Dia memasukkan desainnya. Semuanya dari sudut pandang pelanggan.”

Berbicara tentang proses pembangunan YONO, ia mengatakan bank ini adalah untuk menarik generasi muda. Dia menambahkan, persepsi bank pelat merah tidak melek meski memiliki semua teknologi.

Kami ingin membangun pasar online terlebih dahulu untuk menarik generasi muda. Namun selama diskusi, diputuskan untuk menulis ulang seluruh perjalanan pelanggan dan menerapkan digitalisasi omni-channel. Itu adalah proyek besar yang disusun. Ada pertimbangan tentang apakah kami menggigit lebih dari yang bisa kami tangani. Namun pada akhirnya, bank memutuskan bahwa ini adalah satu-satunya jalan ke depan — untuk menciptakan pemikiran desain baru yang berpusat pada pelanggan dan hubungannya dengan masa lalu,” tambahnya.

Dari pasar online, hingga perbankan arus utama ke YONO serta penjualan silang produk dari kandang SBI termasuk asuransi, perjalanan, dan kartu – SBI YONO muncul sebagai solusi satu atap untuk kebutuhan pelanggan end-to-end.

Kumar juga menegaskan bahwa idenya juga untuk menciptakan . Misalnya, jika konsumen memilih KPR, tidak hanya proses pemberian KPR tetapi produk yang berhubungan dengan rumah juga dapat ditemukan di tujuan yang sama. Hal itu dilaksanakan melalui SBI YONO.

Dari segi kemudahan, ia menambahkan, dulu untuk membuat rekening tabungan hanya membutuhkan waktu 45 menit, sekarang hanya membutuhkan waktu sekitar 6-7 menit.

“Segala sesuatu yang berhubungan dengan perbankan, asuransi, , dan kartu kredit, bersama dengan daya tarik tambahan dari pasar online, ada di aplikasi YONO, menjadikannya pilihan utama konsumen saat ini,” kata Kumar.

Dalam sesinya, Kumar juga mengatakan bahwa ada ruang untuk setiap pemain – baik itu perusahaan keuangan non-perbankan (NBFC), bank, dan fintech dalam lanskap yang terus berkembang saat ini. Dia menambahkan bahwa mereka sebenarnya bukan pesaing, tetapi ada ruang untuk kerja sama antara ketiganya.

Baca Juga: ‘Tidak dapat memahami kebutuhan pelanggan': Mantan ketua SBI Rajneesh Kumar menunjukkan apa yang telah dilewatkan oleh bank lama yang menyebabkan munculnya fintech.

Baca Juga: Pembaruan Langsung BT Banking Summit: India memiliki sistem pembayaran ritel terbaik, kata mantan CEO NPCI.

#Peeche #Dekho #Aage #Badho #Bagaimana #mantan #kepala #SBI #Rajneesh #Kumar #mengubah #slogan #lama #ini #dengan #aplikasi #Yono

Read Also

Tinggalkan komentar