Tech

Penjualan grup mewah LVMH menentang resesi dengan kekurangan pembeli

BaBeMOI

Penjualan kelompok barang mewah naik 9 persen pada kuartal keempat karena pembeli di Eropa dan Amerika Serikat menghabiskan banyak uang selama utama, membantu mengimbangi sebagian gangguan yang disebabkan oleh di China.

Penjualan di grup barang mewah terbesar di dunia mencapai 22,7 miliar euro ($24,65 miliar) dalam tiga bulan terakhir tahun ini, meningkat 9 persen secara organik, menyentuh ekspektasi analis untuk pertumbuhan 7 persen, menurut konsensus yang dikutip oleh UBS. .

Ini mewakili penurunan 20% dalam pertumbuhan yang tercatat dalam sembilan bulan pertama tahun ini, karena China dilanda penguncian dan selanjutnya keluar dari kebijakan nol-, yang telah memicu peningkatan infeksi di dunia kedua. Ekonomi terbesar

Jean-Jacques Giuni, grup ini, mengatakan kepada wartawan: China turun tajam pada kuartal keempat.

Dia mengatakan epidemi menyebar “seperti api” setelah otoritas Beijing melonggarkan pembatasan perjalanan pada Desember, menyebabkan masalah di gudang, , dan jaringan distribusi.

“Semua orang sakit, sesederhana itu,” katanya. Namun, situasinya telah membaik secara signifikan sejak awal tahun.

LVMH, konglomerat yang mencakup minuman keras, perhiasan, kosmetik, dan fesyen dan dipandang sebagai tolok ukur untuk industri mewah yang lebih luas, tidak membedakan mereknya.

Tetapi diumumkan bahwa pada tahun 2022, label perancang bintang Louis Vuitton, sejauh ini merupakan merek terbesar di dunia, akan melampaui €20 miliar untuk pertama kalinya – sekitar seperempat dari total pendapatan grup untuk tahun tersebut, dan menggandakan penjualan tahun 2018. .

Ketua LVMH Bernard Arnault, orang terkaya di dunia, mengatakan telah memperoleh pangsa pasar setiap tahun sejak 2019. Dia menambahkan, jika tren yang terlihat sejak awal 2023 berlanjut, ini akan menjadi “tahun yang sangat lagi”.

kami terus terjual dengan sangat baik, meskipun sulit ditemukan,” katanya, menekankan eksklusivitas grup dalam fashion dan aksesoris mewah.

Grup tersebut mengusulkan dividen sebesar 12 euro per saham, naik dari 10 euro tahun lalu.

“Louis Vuitton, , Celine, Fendi, Lore Piana, Lowe's, dan Marc Jacobs semuanya mendapatkan pangsa pasar secara global dan mencapai pendapatan dan pendapatan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Merek produk

Saham LVMH mencapai level tertinggi baru bulan ini, memberi grup barang mewah nilai pasar 400 miliar euro untuk pertama kalinya, mengukuhkan keunggulannya sebagai perusahaan paling bernilai di Eropa.

Analis memperkirakan pengembalian yang kuat dari pembeli China – sumber utama keuntungan perusahaan mewah sebelum pandemi – untuk meningkatkan industri tahun ini setelah tiga tahun gangguan yang disebabkan oleh Covid-19.

Tetapi sektor ini kemungkinan akan terus mengalami pertumbuhan keseluruhan yang lambat setelah dua tahun pertumbuhan yang luar biasa, dengan permintaan yang melambat di AS dan Eropa, di mana kenaikan telah menyebabkan beberapa pembelanja besar memperketat dompet mereka.

#Penjualan #grup #mewah #LVMH #menentang #resesi #dengan #kekurangan #pembeli

Read Also

Tinggalkan komentar