Tech

Penurunan harga minyak mentah di tengah kegelapan resesi global; Brent mencapai $84,08 per barel

BaBeMOI

turun pada awal perdagangan pada hari Selasa karena kekhawatiran tentang perlambatan menjadi tajuk utama pertemuan Forum Ekonomi Dunia di Davos, meredam optimisme yang memicu pasar pekan lalu pada prospek peningkatan permintaan bahan bakar di importir minyak utama China.

Minyak Brent berjangka LCOc1 turun 38 sen, atau 0,5 persen, menjadi $84,08 pada 0114 GMT, penurunan 1 persen di sesi sebelumnya.

(WTI) AS CLc1 turun $1,16, atau 1,5 persen, menjadi $78,70 pada penutupan hari Jumat. Tidak ada penyelesaian pada hari Senin karena hari libur AS untuk Hari Martin Luther King.

Dalam survei bearish yang dirilis pada pertemuan Davos, dua pertiga sektor swasta dan publik memperkirakan resesi global tahun , dengan sekitar 18 persen menilai itu “sangat mungkin terjadi”.

Pada saat yang sama, survei eksekutif senior PwC adalah yang tergelap sejak perusahaan mulai melakukan survei satu dekade lalu.

“Minyak Brent telah naik hampir 10 persen selama 10 hari terakhir karena optimisme atas pembukaan kembali China telah meningkatkan sentimen. Namun, prospek ekonomi global lainnya tetap tidak pasti,” kata komoditas ANZ dalam catatan klien.

ANZ juga menunjuk lonjakan pasokan minyak mentah dari Rusia yang membebani pasar, dengan lintas laut mencapai 3,8 juta barel per hari pekan lalu, level tertinggi sejak April.

Reuters melaporkan pada hari Jumat bahwa setidaknya empat supertanker milik China mengirimkan minyak mentah Ural Rusia ke China, dan seperlima ke India, dengan minyak tersedia dengan diskon setelah Kelompok Tujuh memberlakukan batasan harga. G7) negara.

Kenaikan dolar dari posisi terendah tujuh juga membebani harga minyak, karena dolar yang lebih kuat membuat minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

#Penurunan #harga #minyak #mentah #tengah #kegelapan #resesi #global #Brent #mencapai #barel

Read Also

Tinggalkan komentar