Tech

Perekonomian AS kehilangan momentum karena penjualan ritel turun paling tajam dalam 12 bulan

BaBeMOI

Penjualan ritel AS turun paling banyak dalam setahun pada bulan Desember karena pembelian kendaraan bermotor dan berbagai barang turun, menempatkan belanja konsumen dan ekonomi secara keseluruhan pada jalur pertumbuhan yang lebih lemah.

Penurunan bulanan kedua berturut-turut dalam penjualan ritel, yang sebagian besar berupa barang, mencerminkan perlambatan produksi pabrik. Data menunjukkan pada hari bahwa produksi pada bulan Desember membukukan penurunan terbesar dalam hampir dua tahun, sementara harga produsen bulanan juga turun.

Tanda-tanda melemahnya permintaan dan penurunan inflasi kemungkinan akan mendorong Federal Reserve untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga bulan depan, tetapi tidak menghentikan pengetatan selama pasar tenaga kerja tetap tenang. Bank sentral AS terlibat dalam siklus kenaikan suku bunga tercepat sejak 1980-an.

“Konsumen cenderung mengurangi pada saat ,” kata Jeffrey Roach, kepala ekonom di LPL Financial di Charlotte, North Carolina. “Jalur ekonomi melemah dan risiko resesi meningkat untuk tahun 2023.”

Penjualan ritel turun 1,1 persen bulan lalu, penurunan terbesar sejak Desember 2021. Data November direvisi turun untuk menunjukkan penurunan 1,0 persen dalam penjualan, 0,6 persen yang dilaporkan sebelumnya. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan penjualan turun 0,8 persen. Penjualan ritel naik 6,0 persen pada Desember dari tahun sebelumnya.

Penjualan eceran tidak disesuaikan dengan inflasi. Penurunan penjualan di bulan Desember kemungkinan besar sebagian disebabkan oleh harga komoditas yang lebih rendah selama bulan tersebut. Belanja liburan juga didorong maju pada bulan karena konsumen yang lelah dengan inflasi memanfaatkan diskon yang ditawarkan oleh pengecer.

Dingin di bulan Desember mungkin telah mengurangi penjualan di restoran dan bar. Penurunan harga bensin yang berdampak pada penerimaan di SPBU turut berkontribusi terhadap penurunan penjualan. Selain itu, biaya kembali ke layanan.

Menurut ekonom Bank of America, model yang digunakan pemerintah untuk menghilangkan fluktuasi musiman dari data belum sepenuhnya disesuaikan untuk peralihan ke belanja liburan yang lebih preemptive sejak pandemi dimulai.

Bahkan dengan distorsi dalam pikiran, suku bunga yang lebih tinggi telah menaikkan biaya kredit, yang digunakan banyak orang Amerika untuk membiayai pembelian barang, dan mengurangi penjualan ritel dalam beberapa bulan terakhir.

Sebuah laporan dari Federal Reserve pada hari Rabu menunjukkan sedikit peningkatan dalam belanja konsumen, dengan beberapa pengecer melaporkan penjualan liburan yang lebih kuat. Tetapi laporan itu menambahkan: “Pengecer mencatat bahwa inflasi tinggi terus mengikis daya beli konsumen, khususnya di kalangan rumah tangga berpendapatan rendah dan menengah.”

Penjualan di dealer mobil turun 1,2 persen. Penerimaan di SPBU turun 4,6 persen. Penjualan ritel online turun 1,1 persen. Penjualan furnitur turun 2,5 persen. Penerimaan dalam jasa makanan dan minuman, satu-satunya kategori jasa dalam laporan penjualan ritel, turun 0,9 persen.

Penjualan toko elektronik dan peralatan rumah tangga turun 1,1 persen. Selain itu, terjadi penurunan penjualan toko pakaian serta penerimaan di toko barang umum. Tetapi toko alat , hiburan, dan alat musik memperoleh keuntungan, begitu pula pemasok bahan bangunan dan peralatan taman.

Federal Reserve tahun lalu menaikkan suku bunga kebijakan sebesar 425 basis poin dari mendekati nol ke kisaran 4,25% hingga 4,50%, tingkat tertinggi sejak akhir 2007. Pada bulan Desember, diperkirakan setidaknya ada tambahan 75 basis poin kenaikan biaya pinjaman sampai akhir. Tahun 2023.

Pasar keuangan telah melihat kenaikan suku bunga 25 basis poin oleh Federal Reserve pada 31 Januari-Februari. 1 sesi, menurut alat FedWatch CME. Saham jatuh di Wall Street. Dolar datar terhadap sekeranjang mata uang. Harga Treasury AS naik.

Efisiensi produksi turun

Tidak otomotif, bensin, bahan konstruksi dan layanan makanan, penjualan ritel turun 0,7 persen bulan lalu. Apa yang disebut penjualan ritel inti ini turun 0,2 persen di bulan November.

Penjualan eceran primer paling erat kaitannya dengan komponen belanja konsumen dari PDB. Kelemahan dalam ritel inti kemungkinan besar akan diimbangi dengan kenaikan yang diantisipasi dalam biaya layanan. Pengeluaran konsumen terus terbebani oleh pasar tenaga kerja yang ketat, yang membuat upah tetap tinggi.

Tingkat pengangguran telah mencapai level terendah dalam lebih dari 50 tahun, yaitu 3,5%.

“Konsumen mengalihkan lebih banyak pengeluaran ke layanan saat mereka mendekati ‘normal' pra-pandemi untuk bepergian, makan di luar, dan menghadiri acara langsung,” kata Will Campernoll, kepala ekonom di FHN Financial di New York.

Dengan belanja konsumen yang disesuaikan dengan inflasi naik 0,5 persen di bulan Oktober dan tidak berubah di bulan November, para ekonom memperkirakan pertumbuhan belanja konsumen secara keseluruhan di kuartal keempat melampaui tingkat tahunan 2,3 persen yang tercatat di kuartal ketiga. .

Perkiraan pertumbuhan PDB untuk kuartal Oktober-Desember mencapai 3,5 persen, juga menandai penyempitan defisit perdagangan paling tajam pada November sejak awal 2009. Perekonomian pada tingkat 3,2 persen pada kuartal ketiga. Namun, ekonomi memasuki tahun 2023 dengan momentum yang kurang. Pertumbuhan upah melambat dan tabungan menurun.

Sebuah laporan terpisah dari Federal Reserve menunjukkan bahwa output manufaktur turun 1,3 persen pada Desember, penurunan terbesar sejak Februari 2021, dan output pada bulan sebelumnya jauh lebih lemah dari perkiraan semula.

Sebagian besar ekonom memperkirakan ekonomi akan berada dalam resesi pada paruh kedua tahun ini, meskipun ada harapan hati-hati bahwa moderasi inflasi dapat menghalangi Federal Reserve untuk menaikkan tingkat targetnya di atas puncak 5,1 persen yang diperkirakan bulan lalu.

Hal ini menyebabkan penurunan tajam dalam pertumbuhan daripada kontraksi ekonomi.

Inflasi terus mereda, dengan laporan Departemen Tenaga Kerja ketiga menunjukkan bahwa indeks harga produsen untuk permintaan akhir turun 0,5 persen di bulan Desember setelah naik 0,2 persen di bulan November.

Pemerintah melaporkan minggu lalu bahwa harga konsumen bulanan turun pada bulan Desember untuk pertama kalinya dalam lebih dari 2,5 tahun.

Jose Torres berkata: “The Fed membuat kemajuan dalam perangnya melawan inflasi, dan sementara tidak jelas apakah ini akan membuat Fed lebih buruk, setidaknya berarti bank sentral mungkin perlu lebih agresif dalam menaikkan suku bunga dan tidak menurunkan suku bunga. likuiditas.” , kepala ekonom di Interactive Brokers di Miami.

#Perekonomian #kehilangan #momentum #karena #penjualan #ritel #turun #paling #tajam #dalam #bulan

Read Also

Tinggalkan komentar