Tech

RBI menaikkan suku bunga repo lagi: Inilah artinya bagi investasi Anda

BaBeMOI

Sambil mempertahankan perkiraan pertumbuhan pada 7,2 persen, Reserve Bank of (RBI) pada hari Jumat menaikkan suku bunga repo sebesar 50 basis poin, sejalan dengan tren global kebijakan moneter yang lebih ketat untuk mengendalikan inflasi. Oj Bank sejauh ini telah meningkatkan suku bunga repo sebesar 140 poin sejak awal siklus kontraksi pada pertemuan kebijakan yang tidak terjadwal pada Mei tahun ini. Tujuan menaikkan tingkat MPC adalah untuk membatasi permintaan dan dengan demikian mengendalikan inflasi yang tinggi. Benchmark BSE Sensex naik 217 poin, atau 0,37 persen, menjadi 58.516 pada perdagangan pagi sekitar pukul 11.50 (IST).

Akankah RBI mencari kenaikan suku bunga lagi dan bagaimana kenaikan suku bunga akan mempengaruhi investasi, estat dan obligasi? Inilah yang dikatakan para ahli:

Kedar Kodam, Manajer Investasi, Konsultan Perairan

Kami tidak mengharapkan bank untuk menyetujui kenaikan suku bunga saat ini, karena mereka telah menaikkan suku bunga pinjaman, kenaikan suku bunga lebih lanjut dapat mempengaruhi pemulihan ekonomi secara bertahap pada periode pasca-pandemi.

VK Vijayakumar, Kepala Strategi Investasi, Layanan Keuangan GEOJIT

Kenaikan suku bunga repo sebesar 50 basis poin lebih tinggi 15 basis poin dari ekspektasi mayoritas sebesar 35 basis poin. Jelas, MPC menaikkan suku bunga karena merasa “inflasi IHK di atas tingkat kenyamanan”. Karena “aktivitas ekonomi tangguh” dan “menarik diri dari sikap akomodatif diperlukan untuk menstabilkan ekspektasi inflasi,” MPC berani mengejar kenaikan 50 basis poin ini. Gubernur RBI melangkah lebih jauh dengan mengatakan, “Ekonomi India tetap stabil di tengah lautan turbulensi”. Pemanfaatan kapasitas di industri ini 75% lebih tinggi dari rata-rata jangka panjang. Meskipun kenaikan suku bunga repo lebih tinggi dari yang diharapkan, pasar saham telah mengambil pandangan positif terhadap ekonomi.

PRITAM CIVUKULA – CO-FOUNDER DAN DIRECTOR, TRIDHAATU REALTY AND BEATURER, CREDAI MCHI

Akselerasi tajam dalam suku bunga untuk ketiga kalinya berturut-turut dalam waktu singkat mungkin memiliki dampak jangka pendek pada sentimen pembeli rumah karena suku bunga rendah telah menjadi pendorong terbesar kebangkitan permintaan properti selama dua tahun terakhir. Kami berharap turun tangan untuk meringankan beban pembeli rumah dengan mengurangi bea meterai menjelang musim perayaan.

Kushal Agarwal-Ketua Konsultan Real Estat Gardjanan

Naiknya harga properti karena kenaikan suku bunga, pintu keluar metro dan kenaikan bea materai selama beberapa bulan terakhir tidak mempengaruhi penjualan real estat, sehingga menegaskan bahwa ada permintaan nyata untuk perumahan. Namun langkah RBI untuk menaikkan suku bunga repo lagi untuk sementara dapat mengekang momentum pertumbuhan sektor real estat.

Urvdeep Nandy, India dan Wakil Presiden,

Kenaikan 50 basis poin RBI sebagian besar sejalan dengan ekspektasi pasar, terbagi antara itu dan kenaikan 35 basis poin. Yang terpenting, dengan RBI mempertahankan sikap kebijakan ‘de-akomodasi', pesan implisitnya adalah bahwa suku bunga belum mencapai wilayah netral dan kenaikan suku bunga lebih lanjut dijamin – pandangan yang kami setujui. RBI terus menunjukkan bahwa semua opsi ada di atas meja, yang merupakan strategi yang hati-hati mengingat tingginya tingkat ketidakpastian baik dalam pertumbuhan maupun inflasi.

Churchill Bhatt, Wakil Presiden Eksekutif, Investasi Utang, Perusahaan Asuransi Jiwa Kotak Mahindra

Terlepas dari penyesuaian harga komoditas global baru-baru ini, MPC telah mempertahankan perkiraan inflasi FY23 di 6,7%. Mengekspresikan kepercayaan pada stabilitas makro India, gubernur India meredakan kekhawatiran atas volatilitas rupee. MPC lebih lanjut meyakinkan pasar tentang kemampuannya untuk memberikan landasan bagi perekonomian, sambil menjaga tekanan inflasi. Dengan latar belakang resesi global dan efek disinflasi yang menyertainya, kami yakin tingkat kebijakan di India akan turun di bawah 6% tahun kalender ini. Dengan demikian, kecepatan akan lebih dikalibrasi dan bergantung pada data. Patokan imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun diperkirakan akan tetap di kisaran 7,10-7,40 dalam waktu dekat.

MOTILAL OSWAL, & CEO, Layanan Keuangan MOTILAL OSWAL

Harga komoditas, termasuk minyak mentah, telah jatuh dan inflasi mungkin memuncak. Kami berharap RBI menjadi kurang agresif dalam pertemuan kebijakan berikutnya dan lebih didorong oleh data pada angka inflasi.

LAKSHMI IYER, Chief Investment Officer (Utang) & Produk Inti, Kotak Mahindra Asset Management

Kami belum selesai dengan siklus kenaikan tarif dan kami dapat bersiap untuk melanjutkan perjalanan kami ke utara dengan tarif tersebut. Pelepasan posisi komparatif dipertahankan. Kami melihat ini sebagai kebijakan dasar “tidak dovey”, yang bertentangan dengan pasar yang mengharapkan posisi ilegal. Pasar obligasi sekarang akan fokus pada peningkatan pasokan G-Sec dan tanda-tanda imbal hasil obligasi global di masa depan. Pendekatan investasi yang terhuyung-huyung tetap dalam pendapatan konstan.

Naveen Kulkarni, Chief Investment Officer, Focus Securities

Tingkat pembayaran kembali ke tingkat sebelum pandemi, tertinggi sejak Agustus 2019. MPC mempertahankan pendiriannya pada penarikan perumahan yang dikalibrasi sambil mendukung pertumbuhan. Sejak RBI mulai menarik kelebihan likuiditas, likuiditas sistem telah berkurang dan pertumbuhan kredit sistem telah meningkat menjadi 14 persen. Mengingat pertumbuhan kredit, kami percaya bank-bank dengan pangsa suku bunga mengambang yang lebih tinggi dan peringkat simpanan yang kuat yang dipimpin oleh CASA akan berjalan dengan baik dalam lingkungan suku bunga yang meningkat ini. Sementara tekanan inflasi domestik tampaknya secara bertahap mereda, ketegangan geopolitik, volatilitas di pasar keuangan global, dan risiko resesi global tetap menjadi risiko utama.

Baca Juga: EMI Lebih Tinggi, Jangka Waktu Lebih Lama: Kenaikan suku bunga RBI berarti kerugian hipotek bagi peminjam

#RBI #menaikkan #suku #bunga #repo #lagi #Inilah #artinya #bagi #investasi #Anda

Read Also

Tinggalkan komentar