Tech

S Jaishankar berkata, “Tuan Krishna, Hanuman adalah diplomat terhebat di dunia”.

BaBeMOI

Menteri Luar Negeri S Jaishankar pada Sabtu menjelaskan diplomasi tersebut dengan menekankan hubungan antara epos kuno, Mahabharata dan Ramayana.

“Cara : Strategi untuk Dunia yang Tidak Pasti. Diplomat terhebat dunia adalah Lord dan Hanuman… Jika kita melihat Hanuman, dia sudah pergi,” katanya pada peluncuran buku di Pune untuk buku bahasa Inggrisnya. Dia pergi sebelum misi, memanggil Sita dan membakar Lanka juga.

Dia menyebut Lord Krishna dan Lord Hanuman sebagai “diplomat terhebat”.

Dia menggunakan beberapa absolusi Shishupal oleh Lord Krishna untuk mengilustrasikan konsep kesabaran strategis. Shishupala melakukan 100 kesalahan dan Krishna berjanji untuk memaafkannya, tetapi setelah 100 kesalahan, dia akan dibunuh.

Jaishankar dalam bukunya “Multipolar India” mengidentifikasi Kurukshetra sebagai tempat terjadinya perang Kurawa-Pandava dengan negara tersebut.

Otonomi strategis adalah kapasitas pemerintah untuk mengejar kepentingan nasional dan kebijakan luar negerinya sendiri tanpa dibatasi oleh pemerintah .

Sejak kemerdekaannya, India telah mengikuti strategi kemerdekaan strategis selama Perang Dingin Bipolar (1991-1947), Unipolar Era (1991-2008) dan Multipolar Times (2008-sekarang).

Otonomi strategis ini bukanlah hasil dari isolasi atau aliansi. Untuk melindungi kedaulatan dan integritas teritorial India, India perlu dikalibrasi ulang berdasarkan lingkungan keamanan.

Kemandirian strategis bukanlah aliansi atau isolasi. Untuk melindungi integritas teritorial dan kedaulatan India, itu harus disesuaikan kembali dengan situasi keamanan.

Saat membahas ‘ strategis', Jaishankar menggunakan Lord Krishna untuk menciptakan ilusi matahari terbenam.

Banyak pendekar yang mengatasnamakan Korawa secara brutal membantai Abimanyu, putra Arjuna. Arjuna berjanji untuk membalas kematian putranya dengan membunuh Jayadrata (pelaku utama) pada malam berikutnya, dan jika dia gagal, dia berkomitmen dengan melompati api yang menyala-nyala.

Para Korawa memanfaatkan kesempatan ini untuk menyembunyikan Jayadrata sampai malam, berharap Arjuna gagal dan bunuh diri.

Menjelang malam, Jayadrata berasumsi bahwa Arjuna telah gagal dalam ujian dan muncul di hadapannya. Jayadrata kemudian dipenggal oleh anak panah yang diperintahkan Krishna untuk segera ditembakkan oleh Arjuna.

Dia juga menekankan “biaya ketenaran” dan mengklaim bahwa ketenaran Pandawa lebih tinggi daripada Korawa.

Jaishankar menyesali keterbatasan pada kemampuan India untuk memilih tetangganya.

Ditanya apakah “bangsa nakal (Pakistan) kebetulan nuklir,” kata EAM Jaishankar, “Ini adalah kenyataan bagi kami… Pandawa tidak dapat memilih kerabat mereka, kami tidak dapat memilih tetangga kami.” . Secara alami, kami berharap akal sehat akan menang, “Kekuasaan akan menjadi tetangga kekayaan atau hutang.”

Pakistan telah dikritik oleh dunia internasional karena kegagalannya menangani terorisme secara efektif. Dia harus mengubah cara untuk mendapatkan bantuan dari negara lain dalam situasi sulit. Pakistan saat ini memiliki sekutu yang relatif sedikit, di antaranya Turki tidak dapat membantu Pakistan dan China hanya meminjamkan uang.

Mengenai aturan berdasarkan aturan, katanya: Karan dan Durodan melanggar aturan berdasarkan aturan.

Persahabatan Karan dan Durodan berbahaya bagi mereka berdua dan keluarga mereka. Itu tidak memiliki efek yang baik pada masyarakat.

Selain itu, itu menghabiskan hidup mereka dan menyebabkan kehancuran yang luar biasa, luka yang bertahan lama dan rasa sakit yang luar biasa bagi kerabat mereka.

Ketika dua bahan peledak digabungkan, mereka benar-benar menggerakkan satu sama lain. Mereka tidak hanya membahayakan lingkungan mereka, tetapi mereka saling menghancurkan dan kehancuran.

Persahabatan antara dua orang yang kebanyakan jahat hanya bisa menghancurkan satu sama lain dan seluruh masyarakat di sekitar mereka.

Perdamaian dan keamanan di kawasan terancam oleh upaya China untuk memiliterisasi pangkalan yang disengketakan di Laut China Selatan, kesediaannya untuk menggunakan kekerasan dan intimidasi, serta tindakan provokatif lainnya untuk menegakkan klaim maritimnya yang luas dan ilegal di wilayah tersebut. Beijing tidak memberikan pembenaran hukum yang meyakinkan atas klaim maritimnya yang luas di Laut China Selatan.

Aturan berbasis aturan umumnya dapat dianggap sebagai komitmen bersama oleh negara untuk melakukan operasi mereka sesuai dengan seperangkat aturan yang ada.

Kerangka kelola global yang muncul sejak Perang Dunia berfungsi sebagai dasar tatanan berbasis aturan.

Jaishankar juga memberikan bukti “manipulasi taktis” dengan memberikan contoh Yudhishthira memalsukan kematian Ashwatthama.

Dranacharya, panglima tertinggi Korawa, bertarung dengan sangat sengit selama lima hari sehingga Pandawa tidak berdaya untuk menghentikannya.

Pandawa menyusun strategi untuk menipu Dronacharya dengan membuat pernyataan yang menipu, mengetahui bahwa Dronacharya hanya percaya pada Yudhishthira.

Krishna mengetahui bahwa putra Drona, Ashwathama, adalah satu-satunya kelemahannya dalam situasi ini. Jadi dia meminta Yudhishthira untuk memberi tahu orang-orang bahwa Ashwatthama telah dan itulah yang membunuh Drona.

Selain itu, Jaishankar memuji Perdana Menteri karena mengangkatnya sebagai Menteri Luar Negeri.

EAM Jaishankar berkata, “Menjadi menteri luar negeri adalah batas impian saya, saya bahkan tidak bermimpi menjadi menteri. Berterima kasih kepada Perdana Menteri Modi, dia berkata, “Saya tidak yakin Perdana Menteri mana pun kecuali Narendra Modi akan menjadikan saya menteri.”

#Jaishankar #berkata #Tuan #Krishna #Hanuman #adalah #diplomat #terhebat #dunia

Read Also

Tinggalkan komentar