Tech

Saham, dolar naik di tengah harapan soft landing. Dow, Nasdaq naik lebih dari 1 persen

BaBeMOI

Pasar naik dan dolar menguat pada setelah serangkaian data menunjukkan bahwa ekonomi AS yang kuat melambat karena inflasi melemah, memberikan kepercayaan pada kesediaan Federal Reserve untuk merekayasa soft landing.

Menurut AS, produk domestik bruto naik pada tingkat tahunan 2,9 persen yang lebih cepat dari perkiraan pada kuartal keempat tahun lalu karena konsumen meningkatkan pengeluaran mereka untuk barang.

Data inflasi juga membaik, karena pertumbuhan pengeluaran konsumsi pribadi melambat menjadi 2,1 persen tahun-ke-tahun dari 2,3 persen di triwulan sebelumnya, sementara indeks harga PDB turun menjadi 3,5 persen.

Tetapi kenaikan tajam suku bunga Federal Reserve tahun lalu meredam permintaan dan menghambat pertumbuhan hingga akhir 2022, membuat para pembuat kebijakan bank sentral AS memiliki pilihan sulit karena mereka mempertimbangkan berapa banyak untuk menaikkan suku bunga minggu depan.

Indeks Dunia MSCI, indeks saham di 47 negara, naik 0,90 persen ke level tertinggi lima bulan, sedangkan indeks dolar naik 0,246 persen.

“Pasar menghargai poros Fed, di mana mereka benar-benar memangkas suku bunga pada akhir tahun,” kata James Ragan, direktur penelitian manajemen kekayaan di DA Davidson di Seattle. .

yang banyak didorong oleh Powell adalah tidak memikirkan tentang menurunkan suku bunga sama sekali,” kata Ragan. “Tapi mereka bersedia mempertahankan tarif tinggi untuk jangka waktu tertentu.”

Futures diperdagangkan dengan peluang 94,7 persen dari kenaikan 25 basis poin Rabu depan dan suku bunga semalam Federal Reserve menjadi 4,45 persen pada Desember mendatang, atau di bawah tingkat 5,1 persen yang diperkirakan pejabat Fed untuk tahun depan, karena pasar menunggu pemotongan suku bunga.

Imbal hasil Treasury naik karena ketahanan ekonomi mendorong Federal Reserve untuk mempertahankan sikap hawkish dalam beberapa bulan mendatang karena berupaya menurunkan inflasi.

Hasil obligasi negara 10 tahun meningkat sebesar 3,6 poin menjadi 3,498 persen, dan kesenjangan antara hasil obligasi negara tiga bulan dan obligasi 10 tahun, yang dianggap sebagai prediktor resesi, turun menjadi -117,9 poin.

“Secara keseluruhan, data yang lebih baik dari perkiraan menunjukkan ekonomi lebih tangguh daripada yang diakui,” kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Convera di Washington. Fakta bahwa angka inflasi direvisi turun pada data kuartal keempat menunjukkan bahwa ini adalah skenario Goldilocks.

Industrial Average naik 0,61%, S&P 500 naik 1,10% dan Nasdaq Composite naik 1,76%. Di , STOXX 600 yang lebih luas ditutup naik 0,42 persen.

Sementara pembicaraan tentang resesi mungkin dilebih-lebihkan, pasar tidak murah, kata David Bahnsen, kepala investasi di kelompok kekayaan pribadi Bahnsen Group di Newport Beach, California.

Dia berkata: “Investor seharusnya tidak berpikir bahwa masa-masa mudah pasar akan kembali.” “Saya tidak berpikir orang terlalu terburu-buru untuk kembali mengambil risiko.”

Semalam di Asia, saham mencapai tertinggi tujuh bulan, dengan saham Hong kembali ke keuntungan karena perdagangan dilanjutkan setelah liburan Tahun Baru Imlek selama tiga hari.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang naik 1,1 persen, ditetapkan untuk kenaikan hari kelima berturut-turut.

Harga naik lebih dari 1 persen pada hari Kamis karena permintaan diperkirakan akan didukung oleh pembukaan kembali ekonomi di China, importir minyak terbesar, dan data ekonomi AS yang positif.

AS CLc1 naik 86 sen menjadi $81,01 per barel dan Brent LCOc1 naik $1,35 menjadi $87,47.

Emas jatuh setelah data AS yang kuat. Tanda-tanda potensi penurunan membatasi kerugian di aset safe-haven.

AS GCv1 turun 0,7% menjadi $1.930.

#Saham #dolar #naik #tengah #harapan #soft #landing #Dow #Nasdaq #naik #lebih #dari #persen

Read Also

Tinggalkan komentar