Tech

Segera, NRI dapat menggunakan UPI dengan nomor telepon internasionalnya: Daftar negara yang didukung

BaBeMOI

Orang India Non-Penduduk (NRI) akan segera dapat melakukan pembayaran di Antarmuka Pembayaran Terpadu () tanpa perlu mendapatkan nomor ponsel India.

National Payments Corporation of India mengatakan pemegang akun non-residen (akun NRE/NRO) dari negara tertentu dapat mengakses UPI menggunakan internasional . Sebagai permulaan, NRI akan memiliki akses ke UPI di 10 negara.

NPCI berencana untuk memperluas ini ke lebih banyak negara dalam waktu dekat, CNBC TV- melaporkan pada hari Rabu.

NPCI mewajibkan anggota ekosistem UPI, termasuk bank dan operator pembayaran, untuk memastikan bahwa akun tersebut sesuai dengan FEMA, dengan anti pencucian uang dan pemeriksaan serupa lainnya. Mereka harus memastikan kepatuhan paling lambat 30 April 2023.

Sebagai permulaan, NPCI akan memungkinkan transaksi dari nomor ponsel dengan kode negara Singapura, Australia, Kanada, Hong Kong, Oman, Qatar, AS, , UEA, dan Inggris bersama dengan kode negara domestik saat ini. , sesuai surat edaran NPCI yang dikeluarkan pada 10 Januari 2023.

Sementara itu, Kabinet pada hari Rabu menyetujui skema Rs 2.600 crore untuk mempromosikan kartu debit RuPay dan transaksi BHIM-UPI bernilai rendah.

Di bawah skema tersebut, bank akan memberikan insentif keuangan untuk mempromosikan transaksi Point of Sale (PoS) dan e-commerce menggunakan RuPay dan UPI pada tahun keuangan saat ini.

Keputusan ini diambil dalam rapat untuk Urusan Ekonomi (CCEA) yang diketuai oleh Perdana Menteri .

“Langkah India dalam akan semakin didorong dengan keputusan Kabinet hari ini untuk mempromosikan kartu debit RuPay dan transaksi BHIM-UPI,” cuit Modi.

Rencana ini akan membantu membangun ekosistem pembayaran digital yang kuat. Ini juga mempromosikan UPI Lite dan UPI123PAY sebagai pembayaran digital yang terjangkau dan mudah digunakan.

Pada Desember saja, UPI mencapai rekor 782,9 crore transaksi pembayaran digital senilai Rs 12,82 lakh crore.

“Skema insentif yang disetujui untuk promosi Kartu Debit RuPay dan transaksi bernilai rendah BHIM-UPI (P2M) pada TA 2022-23 memiliki pengeluaran finansial sebesar Rs 2.600 crore,” kata pernyataan resmi tersebut.

Pada 2021-2022, pemerintah menyetujui skema insentif sesuai pengumuman anggaran 2021-2022 untuk mendorong transaksi digital. Dalam APBN 2022-2023, pemerintah mengumumkan niatnya untuk melanjutkan dukungan finansial.

Total transaksi pembayaran digital mencatat tahun-ke-tahun sebesar 59% dari Rs 5.554 crore pada 2020-21 menjadi Rs 8.840 crore pada FY 2021-22. Transaksi BHIM-UPI mencatat pertumbuhan 106% tahun-ke-tahun dari Rs 2.233 crore di FY 2020-21 menjadi Rs 4.597 crore di FY 2021-22.

#Segera #NRI #dapat #menggunakan #UPI #dengan #nomor #telepon #internasionalnya #Daftar #negara #yang #didukung

Read Also

Tinggalkan komentar