Tech

SGX Nifty turun 22 poin: pasar Asia, pergerakan dolar, pendapatan Q3, aliran FPI, dan lainnya

BaBeMOI

Indeks saham domestik kemungkinan akan melihat awal perdagangan yang lemah pada hari Selasa, mengikuti isyarat beragam dari pasar global. Saham Asia beragam pada awal perdagangan sementara saham AS sedikit berubah dalam semalam. akan bereaksi terhadap pendapatan Q3 TCS hari ini dan fokus mereka adalah pada musim pendapatan yang sedang berlangsung. yang perlu Anda ketahui sebelum pembukaan:

indah

Nifty telah bergerak lebih rendah pada hari Jumat seperti yang terlihat dalam beberapa minggu terakhir. Itu jatuh menuju rata-rata pergerakan 20 minggu, Bollinger band harian yang lebih rendah dan retracement 50% dari reli September-, kata Gaurav Ratnaparkhi, kepala penelitian teknis, Sharekhan oleh BNP Paribas.

Sekarang “dapat berlanjut di sisi yang lebih tinggi hingga 18200-18260. Level 18000 bertindak sebagai support langsung. Struktur keseluruhan untuk beberapa sesi terakhir menunjukkan bahwa pergerakan tajam di kedua arah adalah bagian dari stabilisasi jangka pendek. Tren ,” Dia berkata.

SGX Nifty memulai dengan tenang

Futures di Bursa Efek Singapura turun 22,5 poin, atau 0,12 persen, pada 18.150,50, menunjukkan awal yang tenang untuk pasar domestik pada hari Selasa.

Saham Asia bervariasi pada awal perdagangan

Saham Asia bervariasi pada hari Selasa setelah reli di Amerika Serikat karena pejabat Federal Reserve mengatakan bank sentral mungkin perlu menaikkan suku bunga di atas 5 persen sebelum berhenti sejenak. Nikkei naik 0,95 persen. ASX 200 Australia turun 0,23 persen. DJ Selandia Baru naik 0,06 persen. Hang Seng Hong Kong turun 0,08; Seoul Kospi naik 0,64 persen. Dan Shanghai Composite China naik 0,14 persen.

Harga minyak tetap stabil

Harga minyak sedikit berubah pada hari Selasa, memangkas beberapa kenaikan sesi sebelumnya, karena para pedagang menunggu kejelasan tentang rencana Federal Reserve menaikkan suku bunga untuk menilai dampaknya terhadap ekonomi dan permintaan bahan bakar. Brent berjangka untuk pengiriman Maret turun 16 sen ke $79,49 per barel pada 1:15 GMT, turun 0,2 persen. Minyak mentah AS turun 5 sen atau 0,07% menjadi $74,58 per barel.

Dolar jatuh terhadap mata uang utama

Dolar AS jatuh mendekati posisi terendah tujuh bulan terhadap mata uang utama lainnya pada hari Selasa karena investor mengira Federal Reserve mungkin mendekati akhir siklus dan pembukaan kembali China memicu permintaan untuk aset berisiko. Indeks dolar AS naik 0,04% dan mencapai 103,21. Yuan lepas pantai terakhir dibeli 6,7757 per dolar dan yen Jepang naik 0,1 persen menjadi 131,73 per dolar.

Saham Wall Street menetap beragam

Saham A.S. bervariasi pada hari Senin di awal minggu dengan beberapa peristiwa yang dapat mengguncang pasar, termasuk pembaruan inflasi dan kesehatan pendapatan perusahaan. Rata-rata turun 112,96 poin atau 0,34 persen menjadi 33.517,65. Indeks S&P 500 turun 2,99 poin atau 0,08 persen menjadi 3.892,09. Dan indeks komposit Nasdaq meningkat sebesar 66,36 poin atau 0,63% dan mencapai 10.635,65.

Penghasilan kuartal ketiga hari ini

Quest Capital Markets, Shradha Infraprojects, Excel Realty & Infra, Visagar Financial Services, dan Gala Global Products adalah beberapa perusahaan yang akan mengumumkan hasil mereka untuk kuartal Desember 2022.

Larangan saham di F&O

Dua saham – GNFC dan Indiabulls Housing Finance – telah ditambahkan oleh National Stock Exchange (NSE) di bawah larangan F&O untuk Selasa, 10 Januari. Kontrak derivatif sekuritas dilarang jika melebihi 95% dari batas posisi pasar (MWPL). ). Tidak mungkin membuat posisi baru dalam kontrak derivatif dari sekuritas tersebut. Larangan dicabut ketika minat terbuka di saham turun di bawah 80% dari MWPL di bursa.

FPI menjual saham senilai Rs 203 crore

Data sementara yang tersedia di NSE menunjukkan bahwa FPI adalah penjual bersih saham domestik hingga Rs 203,13 crore pada hari Senin. Investor Kelembagaan Domestik (DII) adalah pembeli saham senilai Rs 1.723,79 crore.

Rupee jatuh terhadap dolar sebesar 4 paun

Rupee naik menjadi ditutup pada 82,35 melawan dolar AS pada hari Senin, 31 paise, di bawah pengaruh dolar yang lebih lemah di luar negeri dan tren datar di saham domestik. Di pasar mata uang antar bank, unit domestik dibuka pada kurs 82,41 dan mencapai tertinggi harian 82,25 dan terendah 82,44 terhadap dolar AS.

Catatan: Dengan masukan dari PTI, Reuters dan lembaga lainnya

Baca Juga: S&P 500 Hampir Datar Karena Kemungkinan Kenaikan Suku Bunga Kurang Agresif Tesla naik lebih dari

Baca Juga: Sensex, Pengaturan perdagangan yang bagus: 10 hal yang perlu diketahui sebelum sesi hari Selasa

#SGX #Nifty #turun #poin #pasar #Asia #pergerakan #dolar #pendapatan #aliran #FPI #dan #lainnya

Read Also

Tinggalkan komentar