Tech

SGX Nifty turun 83 poin: pasar Asia, pergerakan dolar, pendapatan Q3, aliran FPI, dan lainnya

BaBeMOI

Indeks saham domestik kemungkinan akan dibuka pada hari Kamis mengikuti isyarat global yang lemah. Rekan-rekan Asia sebagian besar lebih rendah setelah saham AS jatuh semalam. Sementara itu, kekhawatiran perlambatan pertumbuhan global membebani harga minyak mentah. Semua mata akan tertuju pada pendapatan kuartalan Hindustan Unilever, Asian Paints, dan lusinan perusahaan lainnya, yang akan jatuh tempo hari ini. Apa yang perlu Anda ketahui sebelum bel pembukaan:

Pemandangan indah

Nifty telah menembus kuat pola wedge jatuh, yang merupakan pola pembalikan bullish. Bulls mendapatkan kembali kendali dan melewati penghalang 18.100, menunjukkan momentum yang kuat, kata Rupak Day, analis teknis senior di LKP Securities.

“Indeks tetap overbought pada lereng dengan support di 17.900, di mana tertinggi baru telah terlihat. Resistensi terdekat berikutnya untuk indeks akan berada di 18.200 dan penembusan akan melihat tajam jangka pendek menuju level 18.500-18.600.” ” berkata.

SGX Nifty memulai dengan awal yang negatif

Nifty futures diperdagangkan turun 83,5 poin, atau 0,46 persen, pada 18.138,50 di Singapore Exchange, mengisyaratkan awal yang negatif untuk pasar domestik pada hari Kamis.

Saham Asia sebagian besar lebih rendah

Saham Asia sebagian besar lebih rendah pada hari Kamis karena kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi meredam sentimen. Indeks MSCI untuk saham Asia-Pasifik di luar Jepang turun 0,56 persen. Nikkei Jepang turun 0,99 persen. DJ Selandia Baru turun 0,27 persen. Hang Seng Hong Kong turun 0,70 persen. Shanghai, China turun 0,21 persen. Sementara itu, Kospi naik 0,12 persen.

Kenaikan harga minyak akan turun

Harga minyak turun pada hari Kamis setelah data menunjukkan peningkatan tak terduga dalam stok minyak mentah AS untuk minggu kedua, memicu kekhawatiran tentang perlambatan permintaan bahan bakar. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS turun 86 sen, atau 1,1 persen, menjadi $78,62 per barel, sementara minyak mentah berjangka Brent turun 73 sen, atau 0,9 persen, menjadi $84,25 per barel.

Dolar naik dengan tawaran safe haven

Dolar naik secara luas pada hari Kamis karena kekhawatiran pertumbuhan tentang ekonomi AS memicu permintaan untuk safe-haven dolar, sementara yen melanjutkan kenaikan karena investor bertaruh bahwa Bank of Japan akan melonggarkan kebijakan. jarak, itu berkurang dua kali. AS meningkat sebesar 0,09% dan mencapai 102,42. Pound turun 0,17 persen ke $1,2327, sementara euro turun 0,02 persen ke $1,0792. Dolar AS menguat terhadap yen Jepang dan terakhir turun 0,4% pada 128,42 yen.

Saham AS telah jatuh tajam

Saham Wall Street jatuh pada hari Rabu, membukukan penurunan harian terbesar mereka dalam lebih dari sebulan, setelah data ekonomi yang lemah memicu kekhawatiran resesi sementara komentar hawkish dari pejabat Federal Reserve meredam sentimen investor. Rata-rata industri Dow Jones turun 613,89 poin atau 1,81 persen menjadi 33.296,96, S&P 500 turun 62,11 poin atau 1,56 persen menjadi 3.928,86 dan Nasdaq Composite turun 3.928,86 menjadi 33.296,10.

Penghasilan kuartal ketiga hari ini

Mereka adalah Hindustan Unilever, Asian Paints, Hindustan Zinc, Havels India, AU Small Finance Bank, Polycab India, Mphasis, Layanan Teknologi L&T, Produk Hatsun Agro, 360 One Wam, ICICI Securities, IndiaMart Intermesh, Happiest Minds Technologies dan . Ini akan mengumumkan hasilnya untuk kuartal Desember 2022.

Larangan saham di F&O

Empat saham – Delta Corp, L&T Finance Holdings, Manappuram Finance dan – ditempatkan di bawah larangan F&O oleh National Stock Exchange (NSE) untuk Kamis, 19 Januari. Kontrak derivatif pada sekuritas dilarang ketika melebihi 95% dari batas posisi pasar (MWPL). Tidak mungkin membuat posisi baru dalam kontrak derivatif dari sekuritas tersebut. Larangan dicabut ketika minat terbuka di saham turun di bawah 80% dari MWPL di bursa.

FPI menjual saham senilai Rs 319 crore

Setelah pembelian sehari, data sementara yang tersedia di NSE menunjukkan bahwa FPI mengubah penjual bersih saham domestik ke Rs 319,23 crore pada hari Rabu. Investor Kelembagaan Domestik (DII) adalah pembeli saham senilai Rs 1.225,96 crore.

Rupee naik terhadap dolar sebesar 28 paun

Menghentikan penurunan beruntun tiga hari, rupee mundur ke 81,41 terhadap dolar AS pada hari Rabu pada 28 paise, mengikuti dolar yang lebih lemah di luar negeri dan tren stabil di saham domestik. Namun, kenaikan harga minyak mentah membatasi kenaikan tersebut, kata para pedagang.

Catatan: Dengan masukan dari PTI, dan lembaga lainnya

Baca Juga: HUL, Asian Paints, Mphasis, PVR akan mengumumkan hasil Q3. Saham HCL Tech dibagikan ex-dividen

Baca Juga: Sensex puncaki 61K, Nifty puncaki 18.150. Tata Steel melonjak 3%, turun 3%

#SGX #Nifty #turun #poin #pasar #Asia #pergerakan #dolar #pendapatan #aliran #FPI #dan #lainnya

Read Also

Tinggalkan komentar