Tech

Unacademy memberhentikan 40 karyawan di anak perusahaan Relevel. Fokus untuk membangun pesaing LinkedIn NextLevel

BaBeMOI

Edtech unicorn Unacademy sedang mengalami putaran lainnya karena platform peningkatan keterampilannya Relevel menjauh dari bisnis pendidikan dan berfokus pada produk yang berpusat di sekitar tes ujian dan program yang baru diluncurkan bernama NextLevel.

Dalam email internal kepada karyawan, pendiri dan CEO Unacademy Gaurav Munjal mengatakan perusahaan akan melepas 20 persen (sekitar 40 orang) tim Relevel sementara sisanya akan diserap oleh bisnis grup Unacademy lainnya.

Tim inti Relevel akan fokus membangun NextLevel, yang diluncurkan bulan lalu sebagai produk yang mengganggu LinkedIn dan membuat resume menjadi tidak relevan.

“Kami sangat berterima kasih atas kerja keras dan kontribusi tim Relevel. Kerja keras dan kerja keras mereka memungkinkan kami pendapatan dengan , tetapi unit ini menantang. Budaya kami adalah mengejar ide-ide inovatif dan kreatif. untuk melakukan, tetapi untuk melanjutkan proyek yang kita mulai, mari pertahankan diri kita pada level yang tinggi.” Business Today telah meninjau salinan memo internal ini. Kami menunggu pernyataan resmi dari perusahaan.

Relevel adalah platform yang memungkinkan pencari kerja menunjukkan mereka melalui pengujian. Munjal sebelumnya mengklaim bahwa platform tersebut akan melampaui $12 juta dalam pendapatan berulang tahunan (ARR) pada Juni 2022. Pada Oktober 2021, Relevel mengumumkan bahwa mereka telah mengumpulkan $20 juta dari induk Unacademy.

Karyawan yang terkena dampak akan menerima tunjangan yang sama dengan yang diberikan kepada karyawan yang diberhentikan pada bulan November, termasuk uang pesangon yang sama dengan periode pemberitahuan dan dua bulan tambahan, penugasan yang dipercepat, asuransi kesehatan, dan dukungan relokasi, kata emailnya.

Dia juga mengklaim bahwa tim Outplacements perusahaan membantu lebih dari 60 persen karyawan outsourcing .

Mengumumkan peluncuran NextLevel, Munjal mengatakan itu akan memungkinkan pengguna memperoleh peringkat profesional di bidang yang mereka inginkan untuk mengejar karir melalui permainan interaktif yang dirancang untuk menguji keterampilan dan pengetahuan mereka.

“Kredensial rusak. Kami masih mengandalkan gelar dan sertifikasi acak untuk mengukur seberapa baik kami dalam keterampilan tertentu. Dan LinkedIn terlihat seperti produk dari awal tahun 2000-an. Waktunya telah tiba untuk mengubah semua ini. Karier Anda seharusnya tidak bergantung pada satu atau dua ujian yang Anda tulis bertahun-tahun yang lalu. Anda dapat terus belajar dan meningkatkan peringkat Anda. Ini adalah proses yang berkelanjutan dan bukan segel satu kali yang Anda terima bertahun-tahun yang lalu.”

Setelah memberhentikan 1.000 karyawan pada bulan April (termasuk ratusan pelatih kontrak), perusahaan dilaporkan memberhentikan 350 orang lagi ( persen dari tenaga kerjanya) pada awal November. Munjel menghubungkan PHK dengan pemotongan anggaran. “Tantangan pasar telah memaksa kami untuk mengevaluasi kembali keputusan kami. Investasi telah melambat secara signifikan dan sebagian besar bisnis inti kami telah ditutup.” Dia mengatakan PHK adalah “titik vertikal di seluruh grup Unacademy di mana kami harus membuat keputusan sulit untuk berhemat atau menutup.”

Baca Juga: Karyawan yang Di-PHK Frustrasi, Email Berakhir di Folder Spam Usai Elon Musk Potong Pesangon

Baca juga: 4 Tahun Jadi Bonus! Karyawan perusahaan yang berbasis di Shanghai ini benar-benar beruntung

#Unacademy #memberhentikan #karyawan #anak #perusahaan #Relevel #Fokus #untuk #membangun #pesaing #LinkedIn #NextLevel

Read Also

Tinggalkan komentar